Minggu, 31 Desember 2017

Memek Guru Ngaji





Namaku Zul,,seorang mahasiswa teknik mesin.ini adalah pengalaman pertamaku dengan seorang wanita yang tak pernah sedikitpun terlintas dalam benakku untuk menyentuh bahkan me......nya,hhhaaa....yap dia adalah Habibah,seorang ibu hajjah skaligus seorang ustazah terpandang di kampungku. Umurnya kira-kira sekitar 40 tahunan.tubuhnya tinggi sekitar 165 cm,kulitnya kuning langsat dan wajahnya bias-biasa saja.tapi memang cukup manis dan ayu bagi seorang wanita berumur 40 tahunan. Dia sudah memiliki anak berusia 19 tahun dan 12 tahun. Cerita itu dimulai dua tahun lalu saat aku masih duduk di bangku kelas 3sma.

Saat itu ketika aku diundang untuk rapat tentang acara kaeagamaan.Akutak tau knapa aku ditunjuk jadi seorang ketua dan aku mau mau aja.Singkat cerita aku jadi deh ketua n siap ngurus smua apapun yang harus aku lakukan sbagai ketua.

Tiga hari kemudian aku disuruh datang ke rumah bu Habi ( panggilan akrabnya ) yang kira-kira terpisah 5-6 rumah dari rumah ortu ku.Memang hubunganku dengan bu habib terbilang cukup dekat,ya wajarlah dia juga pernah jadi guru ngajiku sewaktu aku masih kecil. Malam itu tidak seperti biasanya,memang sih cuacu juga agak sedikit dingin dan kayaknya emang mau turun hujan. Sesampainya aku dirumah bu Habi,ternyata hanya aku yang dating,soalnya anak2 yang lain emang disamping rumahnya yang jauh juga memang tidak diundang.

Ternyata aku mendapat tugas untuk merancang agenda keremajaan,wah aku kurang paham nih ama yang beginian,tapi mau gmna lagi…tugas harus dikerjakan. Mulai malam itu aku mulai sering ketemu dan mengobrol dengan bu Habi,membicarkan tentang kegiatan-kegiatan yang akan dilekukan. Pada suatu hari aku diajaknya untuk mengikuti suatu undangan dari kecamatan dengan tema keagamaan. Kami hanya dating berdua,karena hari itu memang hanya aku saja yang ada waktu untuk mengantar bu Habi. Setiba disana kami disambut oleh para ustad dan ustazah dari berbagai desa berbeda. Aku sempat canggung dan malu karena aku tidak terbiasa bergaul dengan para pemuka agam,tapi ya diusahain aja deh yamg penting kerjaanku sebagai ketua tercapai dengan baik.

Acara kami berlangsung cukup lama sekitar 4 jam lebih,dan aku banyak menghabiskan waktu itu disamping bu Habi sambil bercerita. Kami semakin dekat dan untungnya Pak Ahmad suami bu Habi tidak terganggu dengan kedekatan kami yang sering mengikuti acara demi acara berdua. Bahkan dia tidak segan-segan memintaku untuk mengantar istrinya pergi ke dokter.

Pada hari sabtu itu ketika aku dan bu Habi seperti biasa mengahdiri undangan dari kecamatan untuk mengikuti rapat mengenai perlombaan yang akan dilaksanakan di kantor kecamatan. Seusai kegiatan terdebut kami pun pulang,namun sialnya di tengah perjalanan kami dicegat hujan yang cukup deras. Kami pun mencari tempat untuk berteduh,kami biasanya berteduh atua beristirahat di masjid,tapi saat itu kami jauh dari mesjid. Akhirnya kami berteduh di sebuah rumah yang kayaknya tidak dibereskan,mungkin kurang biaya atua apalah,tapi kami bersyukur karena kami bias berteduh. Selang beberapa menit bu Habi berkata padaku kalau dia ingin buang air kecil. Akupun mengantarnya ke belakang rumah tersebut,mulanya aku tidak ada pikiran atau niat apapun,aku hanya m,enunngu saja dibalik dinding rumah tersebut. Tidak lama kemudian bu Habi selesai dan beranjak,entah kenapa mungkin dia lupa sehingga dia membenarkan rok panjangnya didalam dimana disana ada aku yang tengah merokok. Tenyata bu Habi memang tidak sadar sehingaa aku sempat melihat CD nya yang berwarna putih. Bu Habi pun malu dan hanya bias tersenyum,seraya berkata “ maaf zul ibu lupa kalo ada kamu”. “gak apa-apa bu maff juga saya gak sengaja bu!” jawabku tanpa sadar. Lalu dia tersenyum manis sambil bertanya “kamu sempat lihat zul?”. “ iya bu,maaf” jawabku sambil malu, kemudian dia hanya tersenyum.

Tidak lama kemudian hujan pun reda dan kami pulang. Di perjalanan kami tetap mengobrol seakan-akan tidak ada kejadian apapun. Setiba di rumah aku langsung pulang dan masuk kamar sambil membayangkan kejadian tadi sore. Aku sangat terpukau saat melihat vagina bu Habi yang sangat indah,warnanya memang agak kecoklatan dan ditumbuhi sedikit rambut yang pendek bekas dicukur. Tidak lama aku menghayal, tiba-tiba “kriingg..kriingg” nada sms hape jadulku bersuara, dan ternyata ada pesan dari bu Habi yang berisi “ Zul, ibu malu sama kamu atas kejadian tadi, harap dimaklum dan kamu luapakan ya!”

Aku pun membalas “ iya bu,gak apa-apa,saya juga minta maaf”. Selama hamper serminngu ini kami tidak ketemu dam memang karena tidak ada agenda,hingga akhirnya pada hari jumat aku mendapat tugas untuk membuat sebuah undangan. Akupun mengerjakan di kantor,tempatnya emang cukup terpencil dan delang 3 rumah dan 1 gudang dari rumah bu Habi. Aku cukup lama mengerjakannya bahkan ketika sudah waktunya jumatan aku belum selesai dan terpaksa tidak jumata karena tanggung. Tiba-tiba terdengar suara batuk, dan ternyata dia adlah bu Habi yang tengah menjemur pakaian di depan kantor tempatku mengerjakan surat undangan. Dia pin menyadari kalau aku juga ada disana dan tidak jumatan. Kemudian dia menghampiriku dan menanyakan kenapa aku tidak jumata. Akupun menjawab dan deralasan seadanay, dan untunglah dia tidak sedikit pun mengeertak apalgi marah, malahan dia menemani dan membantukuku membacakan contoh undangan yang aku buat.

Bu Habi yang memang baru mencuci itu hanya mengenakan kaos oblong dan bawahannya sarung yang basah sebagian kena air cucian, namun dia tetap pake kerudung. Ternyata dia bila pake baju yang tipis memang seksi juga..pikir ngeresku. Melihatku yang asik merokok, bu Habi memnadangku dan berkata “apa enaknya merokok zul?”. “ ya enak sih bu, penghangat ketika dingin,teman ketika sendiri dan banyak lagi” jawabku asal. Dia hanya tersenyum dan berkata “ ibu coba satu, mupung bapak lagi jumata, soalnya ibu dari dulu penasaran banget ama rokok” katanya. Aku tak bias menolak dan memberinya satu batang. Dia cukup mahir dan menikmatinya, dan akupun bertanya “ ibu kok kaya yang pernah merokok?”. “ dulu ibu memang pernah merokok” jawabnya.

Aku yang terus memandang belahan dadanya yang terlihat lekukan nya karena kaosnya yang tipis dan basah. Entah kenapa bias-bisanya aku berkat “bu baju ibu basah, buka bu soalnya gak baik buat kesehatan kalo pke baju basah!”. Bu Habi terdiam dan menjawab “ benar juga ya, tapi ibu mau pulang dulu ganti baju!”. Ketika dia beranjak,entah kenapa aku memegang tangannya dan meraihnya sehingga dia terjatuh di atas pahaku yang hanya pake boxer saja. Adia kaget dan berkata “kenapa zul, ada apa?”. Aku bingung dan tiba-tiba menjawab “bu, aku suka sama ibu, sebentar bu aku ingin memeluk ibu!”

“kenapa kamu zul?” jawabnya kaget

“bu sebentar aja bu sebentar!” jawabku tegas

Kemudian dia terdiam saja, dan akupun mulai memegang perutnya yang langsing tapi berisi.

Dia mulai bergerak dan memberontak, tapi aku terus menerus memohon dan sampai akhirnya berkata “bu aku pengen ibu jadi istri aku, aku suka sama ibu, aku cinta sama ibu!”

“tapi ibu kan udah bersuami, lagian kamu bisa kan menikah sama wanita lain yang masih muda!” sahutnya sambil masih mkemberontak.

“nggak bu aku ingin sama ibu” jawabku

“kamu ini apa-apaan, lepasin ibu zul ibu mohon, kalau kamu mau ngapa-ngapain ibu jangan gini caranya” mohonnya.

“bu kali ini aja bu!” mohonku juga.

“ya udah lepasin dulu zul!”

Kemudian aku melepaskan tapi tetap memegang erat tangannya.

“kenapa kamu ini, ibu ini guru kamu, dan ibu udah bersuami, bagaimana kalo ada orang yang lihat?” serunya

“tapi aku terangsang dan terus kepikiran saat kejadian di rumah kosong itu bu,aku mohon skali ini aja bu?” mohonku

Kemudian ibu Habi megeluarkan kunci di sakunya yang ternyata adalah kunci ruangan sebelah dan berkata “ini kunci ruangan sebelah, kamu buka ya!” suruhnya

Aku yang tengah diselimuti hasrat yang menggelora pun tanpa piker panjang langsung mengambil kunci dan menggusur paksa ibu Habi ke ruangan sebelah. Aku buka ruangan tersebut dan memang disana ada sofa tempat penerimaan para tamu. Kemudian bu Habi berkata “ zul kamu bawa sandal ibu dan punya kamu masukan kesini!”

Mendengar perkataan seperti itu akupun mulai dapat menangkap sinyal bahwa bu Habi memang member I respon, dan akupun memenuhi perintahnya. Kemudian dia berkata lagi “zul pangku ibu!”

Akupun memangku dan memandang wajah ibu hajjah habibah seorang ustazah sekaligus guru ngajiku ini. Kemudian aku baringkan dia diatas sofa itu, diapun tersenyum

Akupun mulai memegang tangannya, namun kali ini tidak erat melainkan lebih lembut dan sangat lembut, dia pun hanya tersenyum penuh arti.

“zul jangan terlalu jauh ya!” perintahnya

“maksud ibu?” tanyaku

“kamu boleh menyentuh ibu tapi jangan terlalu jauh apalagi melakukan itu ya zul, ibu ini kan gurumu dan ibu juga udah brsuami, kamu tahu kan?!” pinta ibu Habi memelas

“iya bu, saya mengerti.” Jawabku sambil pelan-pelan memasukan tanganku kedalam baju kaosnya yang tipis itu. Dia hanya terpaku saat aku perlakukan seperti itu, sepertinya dia pun mulai merasakan hasrat yang sama pada diriku. Terasa hangat perutnya yang halus, kemudian aku naikkan pergerakan tanganku keatas menuju payudaranya yang lumayan besar dan masih kencang.tangan kiriku mengelus-elus pantatnya yang masih terbungkus sarungnya yang basah itu. Bu Habi hanya terdiam sambil mendesah pelan. “hssssshhhh” desahan kecilnya smakin membuatku gelisah.

“pelan-pelan zul” bisiknya.

“ya mami.”sahutku

Tiba-tiba terdengar suara adzan, seketika aku menghentikan gerakanku dan berdiam sejenak sampai akhirnya bu Habi memanggilku pelan “zul!”

Aku cemas sekali takutnya dengan suara adzan tersebut dia kembali sadar bahwa yang dia lakukan adalah salah.

“percepat zul, ibu takut orang-orang yang pada jumatan keburu pulang, ntar bapa mencari ibu!” katanya berbisik halus.

Aku hanya terpaku dan lega dengan omongannya. Akhirnya aku percepat gerakanku dan hanya seketika akupun berhasil membuka bajunya itu. Kini dia setengah telanjang. Terlihat sangat jelas dan indah sekali tubuh seorang ustazah ini, apyudaranya yang cukup besar dengan putingnya yang berwarna coklat. Aku elus-elus dan remas kedua belah payudara itu dengan penuh kenikmatan.



Tiba-tiba tangannya bergerak menuju celanaku dan seketika membuka risletingnya dan tanpa lama-lama tangganya telah ada didalam celana dalamku. Akupun senang karena dia juga menginginkan diriku.

“buka aja bu!” bisikku.

“punya kamu lebih gede daripada punya bapak” sahutnya

Aku seneng mendengar dia memuji kepunyaanku ini. Penisku semakin hangta karena sentuhan tangan suci seorang hajjah yang manis ini. Aku bantu bukakan celanaku sehingga dia bebas memainkan tnagnnya denagn penisku. Dia hanya tersenyum ketika aku ciumi bibirnya yang lumayan menyegarkan itu,sementara kakiku aku gesek-gesekan dengan betisnya yang lumayan besar. Aku sedot lidahnya yang mengandung banyak air liur, kemudian aku jilat giginya yang putih dan rapi itu. Kami saling meandang dan tersenyum manis, sesekali aku goda dia mengenai suaminya agar hasrat kami semakin menggelo.

“bu gmana kalo pak Ahmad tau bu?” tanyaku sok perhatian.

“jangan dong sayang, ntar ibu ribet!”Perintahnya memelas

“enak bu?” tanyaku.

“ahh terusin aja zul terus!” suruhnya sambil terus mendesah pelan.

Akupun membaringkannya di sebuah sofa yang cukup besar itu sambil memandang matanya yang penuh makna kenikmatan.

“ibu mau nyepong aku ga?” tanyaku.

“bagaimana, ibu ga ngerti?” tanyanya heran

Wajarlah pikirku, dia adalah seorang ustazah, pasti g ngerti ama yang begituan.

“jilat dan emut kontol zul bu!” jelasku

“ah ngga ah, itu kan jijik zul?” jawabnya takut.

“sini bu aku contohin!” kataku.

Kemudian aku pelorotin sarungnya yang basah itu. Memang sih dia sempat menolak karena sesuai perjanjiannya tadi.

“jangan zul, kan kamu dah janji ga bakalan berlebihan!”

“ibu kan pengen tau kalo dalam bercinta itu tak ada yang jijik ataupun jorok.”

Dia pun membiarkan aku mengupas bungkus mahkotanya, dan WAHHHH …kagumku dalam hati saat melihat vaginaya yang sangat indah itu. Memang sih dulu jg aku pernah lihat tp hanya sekilas dan gak begitu jelas. Lalu aku mulai megelus-elus liang surga ibu hajjah itu dengan lembut. Kumassukan jari tengahku kedalam memeknya yang sudah basah dari tadi, aku pun terus memperhatikan wajah ibu itu yang menahan rasa super nikmat campur gelinya itu sambil memejamkan matanya. Aku lepaskan pegangan tangannya terhadapat kontolku, instan dia pun heran. Dia memandangiku yang mendekatkan wajahku kepada memeknya.

“ngapain zul?

“inikah bu yang ibu sebut jijik?” sahutku sambil mencium dan menjilat vaginanya yang telah basah dipenuhi cairan kenikmatannya.

“ahhh…zul ahhh..geli zul”

Istri ustad itu terus mendesah, dan sepertinya baru kali ini dia mendapatkan kenikmatan yang luar biasa.

“nikmat zul,,terus sayang teruskan!”

Saking hebatnya kenikmatan yang dia rasakan sampai-sampai dia merenggut rambutku yang lumayan jabrig. Aku tak peduli, aku jilat terus sampai dia tanpa sadar telah berteriak kencang saking nikmatnya. Akupun menyadarkannya karena takut ada yang datang dan memergoki kami.

Diapun sadar dan malu tersipu seraya berkata “kamu sih pinter banget memberi kenikmatan sama mamah.”

“iya dong mamah”

Entah kenapa dia ingin aku sebut mamah, mungkin karena dia ingin aku terus memanjakannya.

“mah sekarang bagian maha dong!”

“tapi gimana caranya, mamah g bisa?”

“cobain aja mah!” perintahku.

Kemudian diapun mulai melakukan hal yang aku perintahkan,

Ternyata dia langsung membuatku kejang denagn jilatannya.

“ko asin gini rasanya zul?”tanyanya heran.

“udah ga apa-apa ko mah, masukin dong kontolnya ke mulut mamah!”

Lalu dia memasukan penisku kedalam bibir tipisnya.

Ahhh g kuat banget, geli campur nikmat.

Penagalamn seks pertamaku ternyata dengan seorang wanita alim, dan luar biasa.

Selang beberapa menit aku naikkan kepala bu Habi da merubah posisi, membaringkannya di sofa, kemudian aku mulai membukakan celana. Nemun, ketika aku hendak melorotkan celanaku, tiba-tiba terdengar suara laki-laki keras memanggil nama ibu Habi.

“bu..bu..buu?”teriak laki-laki itu.

Akupun langsung membenarkan celanaku dan merlihat keluar. Ternyata lelaki itu adalah pak Ahmad, suami ibu Habi yang tengah aku senggamai. Akupun keluar menghampiri pak ahmad pura-pura bangun tidur.

“zul, kamu ga jumata?” tanyanya?

“aduh pak, saya ketiduran,!” jawabku

“kamu lihat ibu ga?”

“nggak pak, dari tadi juga belum lihat, memang ada apa ya?”tanyaku.

“bapak disuruh mengisi acara pengajian di rt 03,”

“oh gimana ya pak, soalnya saya ga tau sih pak.” Jawabku sok bingung

“ ya udah bapak titipin aja kunci sama kamu, ntar kalo ketemu bilangin sama ibu ya,sekalian kalo anak-anak pulang,kasih aja kuncinya!”

“baik pak”jawabku

Kemudian aku terima kunci dan pak Ahmad pergi karena ditunggu oleh seseorang dijalan.

Aku berbalik ke arah pintu dan terlihat disela-sela pintuitu ibu Habi mengintip sambil tertawa lega. Akupun lega plus senang, kemudian aku masuk dan memeliuk bu Habi dan menciumi apapun yang ada pada diri guru ngajiku dulu itu. Kami saling memandang dan tersenyum, sampai akhirnya aku memeri sinyal untuk melanjutkan kegiatan kami ini.

“mamah takut lho zul, kaget banget!”

“udahlah bu, mending terusin ronde kedua kita!” ajakku.

Kami pun tertawa senang dan saling berpelukan. Kinikami telah telanjang bulat, aku menindihnya dan terus menciumi bibir, pipi, kening, telinga, sampai ketiak pun aku jilat dan cium. Kemudian ketika dia menghayati kenikmatan itu sambil memejamkan matanya, aku mengarahkan kontolku yang telah sangat keras ini ke arah memeknya yang terus basah.

Tiba-tiba dia kaget dan menyentakku “ ngapain kamu zul? Jangan zul jangan, ibu mohon jangan!”

Aku tidak menjawab, tapi terus mencoba mengebor vaginanya sampai akhirnya dia dia diam seraya batangku masuk dan luput di vaginanya yang memang telah terbuka dari tadi. Aku terus mengocokkan kontolku secara beraturan,pelan cepat pelan cepat, begitu seterusnya kami lakukan hampir 25 menit sampai-sampai ibu Habi hampir tak kuat untuk menahan kenikmatan hebat ini. Beberapa menit kemudian kami berhasil sampai pada puncak.

“mah aku ah mau keluar nih, aku keluarin di dalam aja ya mah?” pintaku

“terseha kamu aja, mamh udah beberapa kali keluar,” jawabnya

“y udah aku ledakin di rahim ibu aja ya,moga jadi anak kita ya bu!”

“ya amin” jawabnya asal



Aku sangat bahagia sekali, karena aku berhasil menaklukan wanita dan menjinakkannya untuk memenuhi hawa nafsuku. Kami pun mulai membereskan baju dan tempat, aku membsahi bajuku denagn air bekas cucian buHabi agar tidak ada bau sperma, kemudian kami pun keluar pelan-pelan.

Esoknya aku disuruh datang ke rumahnya untuk mengurus surat yang kemarin. Aku sering curi pandang dengan dia. Kemudian ketika aku menumpang buang air, bu Habi menghampiriku dan mencium bibirku di kamar mandi rumahnya sendiri sambil berbisik “malam kamis depan anter ibu ke ondangan!”

Aku hanya mengangguk dan tersenyum. Malam kamis pun tiba, sesuai janjiku aku mengantar ibu Habi ke undangan, tapi ternyata kami tidak ke undangan melainkan ke sebuah villa milik ayahnya di desa sebelah. Kami pun bercinta lagi, lagi dan lagi.

Kami hampir melakukan hubungan gelap ini setiap minggu sekali. Hingga akhirnya 10 bulan kemudian aku mengantar ibu Habi ke puskesmas untuk bersalin. Anaknya perempuan dan cantik sekali. Seminggu kemudian aku mendapat sms darinya yang berisi “anakmu cantik ya?”

Aku cuman bisa tersenyum, danberharap bisa menikmati tubuh bu Habi yang indah itu lagi. Kini ibu Habi masih tetap aktif di pengajian dan kegiatan keagamaan lainnya, tp dia juga masih aktif dalam kegiatan bersamaku di surga dunia.



Mbak Lestari



Sebetulnya aku bukanlah seorang pemerkosa. Aku juga bukan lelaki hipersex yang hobi jajan di lokalisasi. Aku seorang lelaki beristri. Tetapi, kejadian spontan telah membuatku menjadi orang yang terobsesi pada sex dengan kekerasan. Ya, tepatnya, aku kini jadi pemerkosa. Spesialisasiku, memperkosa perempuan berjilbab !
Siang itu, aku berhenti di depan sebuah warung kecil. Mau beli Djarum Super. Baru sekali ini aku ke warung ini. Seperti aku bilang tadi, aku mau beli Djarum Super. Rokok biasanya dipajang di bagian depan warung. Saat itulah kulihat seorang perempuan tengah nungging membelakangiku. Kelihatannya ia sedang menata barang dagangan.

Kalian pasti membayangkan aku melihat paha yang tersingkap di balik rok. Jangan keliru dulu. Yang kulihat justru perempuan dengan busana serba tertutup. Ia pakai gamis panjang sampai mata kaki. Tetapi justru itu menariknya. Perempuan ini memakai gamis dari bahan halus berwarna biru muda. Kelihatan juga ia berjilbab biru tua. Jilbabnya panjang. Ujungnya sampai ke pinggulnya. Pada posisi menungging gitu, bagian muka jilbabnya jatuh sampai ke lantai. Dari celah jilbab di bawah lengannya terlihat tonjolan teteknya lumayan gede juga.

Yang pertama menarik perhatianku justru bokongnya. Dari belakang terlihat bundar. Di bundaran itulah terlihat cetakan garis celana dalamnya. Entah mengapa aku jadi tertarik mengamati terus gerakan bokong perempuan itu. Sekitar lima menitan aku pandangi bokong itu. Yang terlihat di mataku kini bercampur dengan imajinasi bokong telanjang. Tambah parah lagi karena sekali perempuan itu menggaruk pantatnya tanpa sadar ada yang mengawasi. Tanganku rasanya gatal, ingin mengelus dan meremas pantat bundar itu. Akhirnya, perempuan itu menyadari kehadiranku. Ia menoleh ke belakang dan terkejut.

“Eh… mau beli apa pak ?” katanya di tengah keterkejutannya.

Aku lebih terkejut lagi. Ternyata, perempuan ini sangat cantik. Usianya memang tak muda lagi. Mungkin sudah sekitar tiga puluh tahunan. Tapi wajahnya itu lho yang bikin aku nggak bosan memandangnya. Putih, amat putih malah, bersih dan lembut…..Aku berlagak mencari-cari barang sambil terus menerus mencuri kesempatan memandang wajahnya. Sesekali kuajak ngobrol dia. Suaranya juga lembut, selembut wajahnya. Pikiranku mulai ngeres. Membayangkan rintihannya ketika memeknya ditembus kontolku.



Dari ngobrol itulah kutahu bahwa dia seorang ibu dengan tiga anak. Yang paling besar baru kelas 5 SD. Kaget juga aku waktu tahu dia sudah punya 3 anak. Menurutku, dia bahkan pantas jadi mahasiswi semester I. Suaminya kerja dan baru pulang sore. Anak-anaknya sedang sekolah.

“Jadi sendirian nih, Mbak ?” komentarku, keceplosan saking excitednya.

“Iya, Pak. Sebentar lagi anak-anak juga pulang,” jawabnya tanpa curiga.

Aku masih asyik dengan bayangan tubuh telanjangnya ketika ide jahat melintas begitu saja. Itu terjadi ketika kulihat sebilah pisau dagangan yang dipajang. Cepat sekali itu terjadi. Aku asal saja mengambil barang-barang dan kutaruh di meja kasir di hadapannya.

“Aduh, Mbak… saya kok kebelet pipis. Bisa numpang ke belakang nggak ?” kataku, mulai menjalankan rencana jahatku.

“Eh… gimana ya….?” katanya ragu. Aku tahu ia ragu, karena ia sendirian di rumah.

“Gimana nih…. udah nggak tahan, Mbak,” kataku sambil demonstratif meremas selangkanganku di hadapannya.

Kulihat wajahnya memerah.

“Eh…. tapi tunggu sebentar ya… kamar mandinya berantakan. Saya rapikan sebentar,” sahutnya sambil bergegas ke dalam.

Aku langsung menutup pintu warung dan menguncinya. Lalu, kuambil pisau dan menyusul perempuan tadi. Sekilas kulihat ia keluar dari kamar mandi dan menaruh BH ke mesin cuci.

“Gimana ? Dah nggak tahan nih,” kataku lagi sambil meremas selangkanganku dan melangkah ke arahnya.

Ibu muda itu kelihatan jengah karena melihatku ada di dalam rumah. “Eh… sudah, silakan,” katanya dengan wajah menunduk.

Karena menunduk itu, ia kaget betul waktu aku berhenti di depannya. Ia mengangkat wajahnya dan seketika terlihat pucat waktu kuacungkan pisau ke arah perutnya.

“Angkat tangan dan jangan melawan !” kataku setengah berbisik.

Ia tampak ketakutan betul. Tangannya segera terangkat. Kusuruh ia berbalik menghadap tembok. Kedua tangannya kemudian kuturunkan dan kuikat dengan BH yang kuambil dari mesin cuci. Lalu, kuputar tubuhnya hingga menghadapku.

“Jangan… tolong, jangan apa-apakan saya…” katanya dengan suara gemetar.

“Jangan takut, saya cuma mau senang-senang sedikit,” kataku sambil menjulurkan tangan ke dada kanannya yang tertutup jilbab lebar.

Ibu muda ini memekik kecil. Wow… teteknya terasa kenyal dan mantap.

“Kamu nggak pake BH ya ?” kataku sambil mencubit putingnya dari luar jilbab. Ia terus menggeliat-geliat.

“Siapa namamu ?” kataku sambil memencet putingnya agak keras.

“Aduh…. aduh… Lestari… aduh, jangan keras-keras….” ia merintih-rintih.

Kulepaskan jepitanku pada putingnya. Tetapi kini tanganku mulai merayap ke perutnya yang ramping. Terus turun ke pusarnya dan akhirnya berhenti di selangkangannya. Kuremas-remas gundukan memeknya.

“Ohhh… jangan… jangan….” Lestari menggeliat-geliat.

“Jangan takut Mbak… saya cuma mau main-main sebentar…” kataku lalu berlutut di hadapannya.

Tanganku kemudian masuk ke balik gamisnya. Menyusuri kulit tungkainya yang mulus. Lalu perlahan kutarik turun celana dalamnya. Perempuan itu mulai terisak. Apalagi, kini kupaksa kedua kakinya merenggang. Kuangkat bagian bawah gamisnya sampai ke pinggang. Wow… indah sekali. Memeknya mulus tanpa rambut. Gemuk dan celahnya terlihat rapat. Tak sabar kuciumi memek cantik itu…

Lestari terisak, memohon-mohon agar aku melepaskannya. Ia pun menggeliat-geliat menghindar. Tetapi, mulutku sudah begitu lekat dengan pangkal pahanya. Kujilati sekujur permukaan memeknya sampai basah kuyup. Lidahkupun berusaha menerobos di antara celah memeknya. Agak sulit pada posisi seperti itu. Maka, kugandeng Lestari ke kamarnya. Setengah kubanting tubuhnya ke atas ranjangnya sendiri. Ibu muda itu menjerit-jerit kecil ketika dengan kasar kucabik-cabik gamisnya dengan pisau. Sampai akhirnya, tak ada sehelai kainpun kecuali jilbabnya.

Kupandangi tubuh yang putih mulus itu. Kedua kakinya menjuntai ke tepi ranjang. Teteknya berguncang-guncang ketika ia menangis. Dengan penuh nafsu kucengkeram kedua teteknya dengan kedua tanganku, lalu kuciumi kedua putingnya. Sesekali kugigit-gigit benda mungil itu.

“Jangan berteriak keras-keras ya. Cukup mendesah-desah saja. Kalau Mbak Lestari berteriak terlalu keras, aku bisa marah dan kupotong puting Mbak ini,” kataku sambil menjepit puting kanannya, menariknya ke atas dan menempelkan mata pisau ke sisinya. Lestari tampak ketakutan dan menggigigit bibirnya.

Aku kemudian melorot turun. Wajahku tepat di hadapan selangkangannya. Kuangkat paha perempuan itu hingga terentang lebar, lalu kudorong ke arah tubuhnya. Kini tubuhnya melengkung dan pangkal pahanya terangkat ke arah wajahku. Perlahan, lidahku menjilat alur lubang memeknya dari bawah ke atas.

“Eungghhhhh….” terdengar Lestari mengerang.

Tak sabar, aku menguakkan bibir memeknya dengan jemariku. Lebar-lebar sampai terlihat bagian dalam lubang memeknya yang pink dan lembab. Jantungku berdegup kencang. Baru kali ini aku melihat dari dekat bagian dalam lubang memek selain milik istriku. Lebih berdebar lagi, karena memek yang satu ini milik seorang perempuan alim berjilbab lebar !Antara degup jantung dan dorongan gairah itu, kujulurkan lidahku sejauh-jauhnya ke lorong itu. Soal rasa tidak penting kuceritakan. Tetapi, sensasinya itu yang luar biasa. Tubuh Lestari bergetar hebat diiringi erangan dari mulutnya. Hampir tak henti-henti ia meratap-ratap diiringi isaknya.

“Jangan… jangan…. ouhhhh…. jangan…. “

Ratapannya makin menjadi-jadi saat lidahku menyerang klitorisnya dengan sapuan yang intens. Istriku bisa menjerit-jerit histeris jika itu kulakukan pada klitorisnya. Kulirik Lestari memejamkan mata dan menggigit bibirnya. Kepalanya menggeleng-geleng. Kutusukkan dua jariku dan mengaduk-aduk memeknya. Akibatnya lebih hebat lagi. Lestari merintih-rintih dengan suara yang mirip seperti suara istriku menjelang orgasme. Memeknya terasa amat basah. Kugerakkan jariku makin cepat. Lalu, kusedot-sedot klitorisnya. Tiba-tiba, Lestari mengerang panjang dan kedua pahanya mengatup hingga menjepit kepalaku. Tubuhnya mengejang-ngejang. Saat itulah kugigit bibir memeknya dengan gemas. Terdengar Lestari memekik kesakitan. Dari gelinjang kenikmatan, ia kini meronta-ronta kesakitan, berusaha menjauhkan pangkal pahanya dari gigitanku.

“Sakit….sakit, aduh… sakit… lepaskan….” rintihnya memelas.

Aku lepaskan gigitanku lalu kedua lututku menekan pahanya hingga mengangkang. Terlihat bekas gigitanku di memeknya. Tetapi bibir memeknya memang terlihat mengkilap oleh cairan memeknya sendiri.

“Kamu suka ya diperkosa ?” kataku sambil kali ini menusukkan tiga jari ke memeknya yang basah.

Orgasme Lestari tadi rupanya tertunda. Buktinya, ketika tiga jariku menusuk memeknya, otot-ototnya langsung bereaksi seperti meremas ketiga jariku. Ibu muda itu pun mengerang dan merintih….

“Ouuhhhh… jangannnhhh…aihhhh….oummmmhhhh…” desahannya makin menjadi ketika bibirku menangkap puting kanannya dan menghisapnya kuat-kuat.

Aku tahu perempuan ini orgasme saat mendengar rintihannya. Sangat mirip rintihan istriku ketika orgasme. Otot-otot memeknya juga mencengkeram tiga jariku sementara pinggulnya bergerak tak terkontrol. Kupandangi wajah sayu Lestari dengan penuh nafsu. Dia menggigit bibirnya sendiri. Matanya terpejam. Tiga jariku masih menusuk memeknya yang terlihat amat becek. Tubuh telanjang ibu muda berjilbab ini terlihat bergetar menahan sisa-sisa orgasmenya. Sampai akhirnya, Lestari benar-benar terkapar lunglai. Kedua tangannya masih terikat di belakang punggung, mengganjal pantatnya sehingga bagian pinggulnya mendongak ke atas. Tubuhnya bermandi peluh. Kedua pahanya mengangkang lebar. Kutarik keluar tiga jariku, kunikmati pemandangan lubang memeknya yang membentuk huruf O dan perlahan mengatup kembali.

“Ok… sekarang giliranku,” kataku sambil menempatkan diri di tengah pahanya yang mengangkang.

Lestari cuma bisa menggeleng lemah saat kepala kontolku mulai menyusup di celah memeknya. Kupaksa ia mengulum tiga jariku yang berlumur lendir dari memeknya sendiri.

“Kamu belum pernah menjilat memekmu sendiri kan ?” kataku.

Lestari terisak-isak sambil mengulum tiga jariku yang berlumur lendir kemaluannya sendiri. Terlihat keningnya berkerut. Kepala kontolku sudah terjepit di mulut lubang memeknya yang terasa sangat basah. Aku ingin memberinya sedikit kejutan. Tanpa peringatan sama sekali, langsung kuhentakkan kontolku jauh sampai ke dasar memeknya. Kontolku terasa menerobos lorong sempit yang berlendir. Suara benturan biji pelirku dengan pangkal pahanya terdengar cukup keras. Reaksi Lestari juga luar biasa. Kedua matanya tiba-tiba membelalak. Kalau saja mulutnya tidak sedang mengulum jariku, mungkin dari mulutnya akan terdengar jeritan. Tetapi kini yang terdengar hanya gumaman tak jelas. Bahkan, jariku terasa agak sakit karena digigit ibu muda ini. Tetapi yang jelas, kontolku kini terasa seperti diremas-remas oleh otot-otot memek perempuan berjilbab lebar ini. Luar biasa…



Masturbasi Pertamaku

Nama saya Vita. Tinggi saya 168 cm, putih, rambut sebahu, dan sejak SMP orang-orang bilang saya mirip sekali dengan peragawati Donna Harun. Awalnya saya bangga dibilang begitu karena mirip peragawati tetapi lama kelamaan saya menjadi segan.

Pernah bulan lalu, mungkin karena saking miripnya dengan si Donna, seorang wartawan Infotainment melihat saya sedang Jalan-jalan di Plaza Senayan dan ia langsung menghampiri saya dan menanyakan sesuatu tentang fashion. Saya awalnya terheran-heran tetapi langsung saya bilang, "Salah orang, Mas!" hehehe..

Saya suka sekali masturbasi. Sejak SMP gairah seks saya tinggi sekali. Tetapi saya bisa meredam gejolak seks saya. Saya dibesarkan di lingkungan keluarga yang taat beragama. Pertama kali masturbasi terjadi ketika saya sudah lulus SMP. Waktu itu saya dan teman-teman (laki dan perempuan) sedang nongkrong di rumah teman setelah seharian mengurus STTB.

Si Harry datang dan membawa sebuah kaset video porno dan langsung menyetel film itu di rumah temanku. Kami semua langsung menonton. Saya sendiri baru pertama kali menonton film porno dan ada perasaan jijik dan bergairah. Setelah selesai menonton film, kami pun pulang ke rumah. Karena saya membawa mobil sendiri, saya mengantar Harry dan 3 orang teman ke halte bis terdekat.

Setiba di rumah, saya memarkir mobil di garasi lalu sebelum keluar dari mobil perhatian saya tertuju pada kaset video yang tergeletak di jok mobil bagian belakang. Rupanya kaset itu terjatuh dari tas Harry. Segera saya masukkan video itu ke tas saya lalu saya langsung masuk kamar. Saat itu sudah jam 21:30, kedua orang tuaku sudah tidur.

Saya bergegas mandi lalu mengganti baju. Setelah itu dengan deg-degan, saya memutar film porno itu di kamar saya karena kebetulan saya punya TV dan video player sendiri. Dengan penuh minat, saya perhatikan adegan-adegan ML, saya perhatikan bentuk kelamin pria dan wanita. Saya bisa lebih santai melihatnya dibandingkan tadi sore karena malu apabila terlihat terlalu serius.

Ada satu adegan dimana si wanita sedang rebahan di tempat tidur dalam keadaan telanjang. Si wanita memainkan jarinya di selangkangan dan payudaranya sambil mendesah dengan penuh nikmat. Saya menjadi penasaran untuk mencoba. Saya selipkan tangan kananku ke dalam celana dalamku lalu meraba vagina. Saya tidak merasakan kenikmatan. Kemudian saya perhatikan si wanita itu membuka bibir vaginanya. Saya lalu mencoba membuka bibir vaginaku dengan jari telunjuk dan jari tengah lalu tangan kiriku mulai mengusap vaginaku. Sontak tubuhku langsung seperti disetrum.

Saya merasakan sebuah kenikmatan yang luar biasa. Saya mencoba memainkan klitoris. Saya elus, putar dan pilin. Oh nikmatnya! Nafas saya mulai mendesah-desah kenikmatan seperti si wanita itu. Akhirnya saya langsung membuka semua bajuku dan tidur telanjang bulat di tempat tidur. Kembali tangan kananku memainkan klitoris sedangkan tangan kiriku meremas-remas payudaraku yang saat itu berukuran 34A. Rasanya seperti mengawang di surga. Nikmatnya tiada tara.

Saya mulai mempercepat gerakan jariku di klitoris, semakin cepat hingga akhirnya tubuhku seperti kembali disengat listrik. Tubuhku mengejang. Ada rasa lega yang tidak bisa saya lukiskan. Vagina dan selangkanganku basah dengan cairan. Saya merasakan si wanita di film itu juga merasakan hal yang sama dengan saya. Si wanita itu menjilat jarinya yang basah oleh cairan dari vaginanya. Saya mencoba menjilat jariku, rasanya sedikit asin. Setelah masturbasi pertama itu, saya tertidur dengan nyenyak. Sekitar jam 3 pagi, saya terbangun dan kembali hasrat seks saya bangkit kembali dan saya kembali bermasturbasi.

Semenjak itu, saya senang sekali bermasturbasi hingga saya pertama kali ML seperti yang sudah diceritakan dalam "Arthur: Vita & Seks Pertama". Umumnya saya masturbasi hanya dengan tangan. Saya mencoba memakai ketimun tetapi kurang bisa saya nikmati karena terasa aneh di vaginaku.

Pada waktu saya kelas 1 SMA di tahun 1990, ada sebuah long weekend karena ada hari libur nasional yang jatuh pada hari Sabtu. Orang tua saya meminta saya untuk menemani mereka ke Singapore untuk check up. Akhirnya berangkatlah kita bertiga ke Singapore. Kami menginap di hotel Mandarin dan orang tua saya check up di Rumah Sakit Mount Elizabeth. Orang tua saya perlu melakukan beberapa tes kesehatan yang bisa memakan waktu beberapa jam.

Daripada bosan menunggu di rumah sakit, saya minta ijin untuk Jalan-jalan ke Orchard Road dan nanti janjian ketemu di hotel. Di sepanjang Orchard Road, saya keluar masuk toko-toko hingga saya menjumpai sebuah toko kecil yang menjual peralatan-peralatan untuk seks. Saya baru pertama kali melihat toko itu dan dengan terheran-heran saya masuk ke dalam.

Berbagai macam kondom dijual dan dipajang di rak-rak. Buku-buku seputar seks bahkan dildo juga dijual. Dildo adalah penis tiruan terbuat dari karet yang dipakai wanita untuk masturbasi. Bentuknya bermacam-macam. Ada dildo yang dibuat mirip sekali dengan penis, ada dildo yang dibuat berbentuk tabung oval stainless steel, bahkan ada juga dildo yang dibuat bercabang sehingga si wanita bisa memasukkannya ke dalam vagina dan anusnya secara bersamaan. Awalnya saya mau nekat membeli dildo yang bercabang tetapi saya urungkan niat itu dan saya pilih dildo yang mirip penis asli.

Saya berjalan menuju kasir. Di sebelah saya ada seorang pria tinggi dan tegap dengan potongan rambut cepak. Ia berkata kepadaku..
Jangan lupa beli jel pelumas karena nanti bisa lecet seraya menunjuk ke botol yang dipajang dirak.
Sambil tersenyum malu, saya menghampiri rak botol jel pelumas dan mengambil satu.
Kamu orang Indonesia ya? kata pria itu dalam bahasa inggris.
Iya, kok tau? saya membalas dengan bahasa inggris.
Banyak orang Indonesia disini, saya bisa membedakannya. Nama saya Richard Chen
Saya Vita

Richard membayar ke kasir satu kotak kondom lalu saya kemudian membayar dildo dan botol jel. Selesai membayar, Richard memberikan kartu namanya padaku dan berkata.

Kalau anda perlu bantuan dalam memakai barang itu, saya bersedia membantu
Nanti saya pikirkan kata saya sambil menerima kartu namanya. Setelah itu kami berpisah.

Dengan tergesa-gesa saya berjalan kembali ke Hotel Mandarin. Setiba di kamar (saya tidur di kamar sendiri), saya langsung membuka bungkusan dildo dan botol jel. Kemudian saya membuka seluruh bajuku dan telanjang bulat di tempat tidur membaca petunjuk pemakaian yang tertera di kotak dildo. Saya memperhatikan dengan seksama dildo itu. Memang sangat mirip dengan penis asli. Bentuknya cukup besar sekitar 30 cm, diameter 4cm dan berwarna coklat muda. Saya berpikir apakah ini muat dalam vagina saya? Mari kita coba!

Saya merebahkan diri di tempat tidur lalu membuka lebar kakiku kemudian dildo saya arahkan ke vaginaku. Tak lupa saya oleskan jel pelumas di seluruh dildo kemudian saya mulai masukkan dengan perlahan ke vagina. Awalnya agak seret tetapi dengan sabar saya masukkan hingga mentok diujung vagina. Setelah itu saya mulai tarik lagi keluar.

Saya menikmati setiap senti dari dildo yang masuk dalam vaginaku. Mataku terpejam menikmati sensasi ini. Setelah dildonya keluar semua, kembali saya masukkan dan kali ini lebih cepat. Akhirnya vagina saya sudah terbiasa dengan dildo itu sehingga saya bisa mengocok dildo dengan cepat. Nafas saya memburu dengan cepat. Keringat saya mengucur disekujur tubuhku. Payudara kuremas-remas sembari mengocok dildo di vagina.

Ada sekitar lima menit saya memainkan dildo itu dalam vaginaku hingga saya orgasme pertama. Setelah itu saya membalikkan badan dalam posisi menungging dan memasukkan dildo dari arah belakang. Saya melihat bayangan tubuhku di cermin yang digantung di atas meja. Saya merasa seksi sekali. Mulutku terbuka lebar dan mataku setengah terpejam menikmati dildo yang dimasukkan ke vaginaku dari arah belakang.

Saya merapatkan kedua belah kakiku hingga dildo itu rasanya bisa saya tekan dengan kuat dengan otot selangkanganku. Payudaraku yang bergelantungan tampak bergoyang-goyang mengikuti irama gerakanku. Beberapa menit kemudian, kembali saya orgasme. Saya langsung roboh ke kasur. Tubuhku basah oleh keringat. Cairan vaginaku membasahi sedikit sprei tempat tidur. Saya beristirahat sejenak sementara dildo itu masih di dalam vaginaku.

Saya lalu mendapat ide baru. Saya mengeluarkan dildo itu dari vagina lalu saya mengambil kursi. Kursi itu mempunyai sandaran yang dibuat dari beberapa kayu yang tegak lurus dan ada jarak dari antara satu kayu ke kayu lain. Saya selipkan dildo itu di antara kayu itu. Karena ukuran dildo yang besar, maka dildo itu bisa diselipkan dan tidak bergoyang sama sekali. Dildo itu mengacung membelakangi kursi. Saya lalu menggeser kursi itu ke arah meja rias. Lalu saya menungging bertopang pada meja rias sedangkan vagina kuarahkan pada dildo.

Saya melihat posisiku yang cukup lucu karena saya berada dalam posisi doggy style dan dildo itu ditopang dalam sandaran kursi. Lalu mulai kembali saya perlahan memaju mundurkan pantatku. Dildo bisa masuk dengan baik dan kursinya sendiri tidak bisa bergeser kemana-mana karena tertahan oleh tempat tidur. Saya mulai mempercepat irama gerakanku. Gairah seksku seperti tiada hentinya bergelora dalam diriku. Sepertinya dildo ini bisa memahami keinginan seksku yang tinggi.

Berkali-kali saya hunjamkan dildo itu ke dalam vaginaku. Vaginaku terasa berdenyut-denyut menerima sensasi seks yang diterima dari dildo itu. Nafasku tersengal-sengal. Rambutku berantakan dan keringat kembali bercucuran di dadaku. Saya meremas kedua belah payudaraku dengan gemas sembari terus memacu vaginaku dalam dildo itu. Saya ingat waktu itu dalam tempo waktu 15 menit bersetubuh dengan dildo dalam posisi tersebut, saya orgasme kurang lebih 6 kali.

Akhirnya saya berhenti karena kecapaian. Saya melepaskan dildo itu dari vaginaku dan mencopotnya dari sandaran kursi. Saya membaringkan tubuhku yang lunglai di tempat tidur lalu tertidur selama 1 jam. Begitu terbangun, saya langsung buru-buru membereskan kamarku dan membuang bungkusan dildo dan jel pelumas. Dildo itu sendiri saya cuci lalu saya bungkus didalam kaos beserta botol jel pelumas supaya tidak ketahuan ibuku.

Saya melihat kartu nama si Richard di tasku. Sempat terlintas ide untuk menelepon dia dan siapa tahu bisa diajak bersetubuh. Tetapi saya urungkan niat itu karena beresiko tinggi ketahuan orang tua. Lagipula saat ini saya sedang senang bermain-main dengan dildo baruku.

Hingga sekarang, saya sudah memiliki tiga buah dildo. Yang pertama adalah dildo pertama yang saya beli di Singapore, kemudian dildo yang model bercabang dan ketiga dildo yang bisa bergetar sendiri memakai baterai. Kedua dildo itu saya beli di Amerika.

TAMAT

Rabu, 27 Desember 2017

Mama Tiriku adalah Guru sexku



Saat usia 10 tahun, Papa dan Mama bercerai karena alasan tidak cocok. Aku sebagai anak-anak sih nerima aja tanpa bisa protes. Saat aku berusia 15 tahun, Papa kawin lagi. Papa yang saat itu berusia 37 tahun kawin dengan Tante Nuna yang berusia 35 tahun. Tante Nuna orangnya cantik, setidaknya pikiranku sebagai lelaki disuia ke 15 tahun yang sudah mulai merasakan getaran terhadap wanita. Tubuhnya tinggi, putih, pantatnya berisi dan buah dadanya padat. Saat menikah dengan Papa, Tante Nuna juga seorang janda tapi nggak punya anak.

Sejak kawin, Papa jadi semangat hidup berimbas ke kerjanya yang gila-gilaan. Sebagai pengusaha, Papa sering keluar kota. Tinggallah aku dan ibu tiriku dirumah. Lama-lama aku jadi deket dengan Tante Nuna yang sejak bersama Papa aku panggil Mama Nuna. Aku jadi akrab dengan Mama Nuna karena kemana-mana Mama minta tolong aku temenin. DirumaHPun kalo Papa nggak ada aku yang nemenin nonton TV atau nonton film VCD. Aku senang sekali dimanja sama Mama baruku ini.

Setahun sudah Papa kawin dengan Mama Nuna tapi belom ada tanda-tanda kalo aku bakalan punya adik baru. Bahkan Papa semakin getol cari duit dan sering banget keluar kota. Aku dan Mama Nuna semakin akrab aja. Sampai-sampai kami seperti tidak ada batasan sebagai anak tiri dan ibu tiri. Kami mulai sering tidur disatu tempat tidur bersama. Mama Nuna mulai nggak risih untuk mengganti pakaian didepanku walaupun tidak bener-bener telanjang. Tapi terkadang aku suka menangkap basah Mama Nuna lagi berpolos ria mematut didepan kaca sehabis mandi. Beberapa kali kejadian aku jadi apal kalo setiap habis mandi Mama pasti masuk kamarnya dengan hanya melilitkan handuk dan sesampai dikamar handuk pasti ditanggalkan.

Beberapa kali kejadian aku membuka kamar Mama yang nggak dikunci aku kepergok Mama Nuna masih dalam keadaan tanpa sehelai benang sedang bengong didepan cermin. Lama-lama aku sengajain aja setiap selesai Mama mandi beberapa menit kemudian aku pasti pura-pura nggak sengaja buka pintu dan pemandangan indah terhampar dimata mudaku. Sampai suatu ketika, mungkin karena terdorong nafsu laki-laki yang mulai menggeliat diusia 16 tahun, aku menjadi bernafsu besar ketika melihat Mama sedang tiduran dikasur tanpa pakaian. Matanya terpejam sementara tangannya menggerayang tubuhnya sendiri sambil sedikit merintih. Aku terpana didepan pintu yang sedikit terbuka dan menikmati pemandangan itu. Lama aku menikmati pemandangan itu. Kemaluanku berdiri tegak dibalik celana pendekku. Ah, inikah pertanda kalo anak laki-laki sedang birahi? Batinku. Aku terlena dengan pemandangan Mama Nuna yang semakin hot menggeliat-geliat dan melolong. Tanpa sadar tanganku memegang dan memijit-mijit si otong kecil yang sedari tadi tegang. Tiba-tiba aku seperti pengen pipis dan ahh koq pipisnya enak ya. Akupun bergegas kekamar mandi seiring Mama Nuna yang lemas tertidur.

Kejadian seperti jadi pemandanganku setiap hari. Lama-lama aku jadi bertanya-tanya. Mungkinkah ini disengaja sama Mama? Dari keseringan melihat pemandangan ini rupanya terekam diotakku kalau wanita cantik itu adalah wanita yang lebih dewasa. Wanita berumur yang cantik dimataku terlihat sangat sexi dan sangat menggairahkan.

Suatu siang sepulang aku dari sekolah aku langsung ke kamarku. Seperti biasa aku melongok ke kamar Mama. Kulihat Mama Nuna dalam keadaan telanjang bulat sedang tertidur pulas. Kuberanikan untuk mendekat Mumpum perempuan cantik ini lagi tidur, batinku. Kalau selama ini aku hanya berani melihat Mama dari balik pintu kali ini tubuh cantik tanpa busana bener-bener berada didepanku. Kupelototi semua lekuk liku tubuh Mama. Ahh, si otong bereaksi keras, menyentak-nyentak ganas. Tanpa kusadari, mungkin terdorong nafsu yang nggak bisa dibendung, kuberanikan tanganku mengusap paha Mama Nuna, pelan, pelan. Mama diam aja, aku semakin berani. Kini kedua tanganku semakin nekad menggerayang tubuh cantik Mama tiriku. Kuremas-remas buah dada ranum dan dengan naluri plus pengetahuan dari film BF aku bertindak lebih lanjut dengan mengisap puting susu Mama. Mama masih diam, aku makin berani. Terispirasi film blue yang kutonton bersama temen-temen, aku tanggalkan seluruh pakaianku dan si otong dengan marahnya menunjuk-nujuk. Aku tiduran disamping Mama sambil memeluk erat.

Aku sedikit sadar dan ketakutan ketika Mama tiba-tiba bergerak dan membuka mata. Mama Nuna menatapku tajam.
“Ngapain Ndy? Koq kamu telanjang juga?” tanya Mama.
“Maaf ma, Andy khilaf, abis nafsu liat Mama telanjang gitu” jawabku takut-takut.
“Kamu mulai nakal ya” kata Mama sambil tangannya memelukku erat.
“Ya udah Mama juga pengen peluk kamu, udah lama Mama nggak dipeluk papamu. Mama tadi kegerahan makanya Mama telanjang, e nggak taunya kamu masuk” jelas Mama.
Yang nggak kusangka-sangka tiba-tiba Mama mencium bibirku. Dia mengisap ujung lidahku, lama dan dalam, semakin dalam. Aku bereaksi. Naluri laki-laki muda terpacu. Aku mebalas ciuman Mama tiriku yang cantik.

Semuanya berjalan begitu saja tanpa direncanakan. Lidah Mama kemuidan berpindah menelusuri tubuhku.
“Kamu sudah dewasa ya Ndy, gak apa-apa kan kamu Mama perlakukan seperti papamu” gumam Mama disela telusuran lidahnya.
“Punya kamu juga sudah besar, belom sebesar punya papamu tapi lebih keras dan tegang”, cerocos Mama lagi.
Aku hanya diam menahan geli dan nikmat. Mama lebih banyak aktif menuntun (atau mengajariku). Si otong kemudian dijilatin Mama. Ini membuat aku nggak tahan karena kegelian. Lalu, punyaku dikulum Mama. Oh indah sekali rasanya. Lama aku dikerjain Mama cantik ini seperti ini.

Mama kemudian tidur telentang, mengangkangkan kaki dan menarik tubuhku agar tiduran diatas tubuh indahnya. Mama kemudian memegang punyaku, mengocoknya sebentar dan mengarahkan keselangkangan Mama. Aku hanya diam saja. Terasa punyaku sepertinya masuk ke vagina Mama tapi aku tetep diam aja sampai kemudian Mama menarik pantatku dan menekan. Berasa banget punyaku masuk ke dalam punya Mama. Pergesekan itu membuat merinding. Secara naluri aku kemudian melakukan gerakan maju mundur biar terjadi lagi gesekan. Mama juga mengoyangkan pinggulnya. Mama yang kulihat sangat menikmati bahkan mengangkat tinggi-tinggi pinggulnya sehingga aku seperti sedang naik kuda diatas pinggul Mama.
Tiba-tiba Mama berteriak kencang sambil memelukku erat-erat, “Andyy, Mama enak Ndy” teriak Mama.
“Ma, Andy juga enak nih mau muncrat” dan aku ngerasain sensasi yang lebih gila dari sekedar menonton Mama kemarin-kemarin.

Aku lemes banget, dan tersandar layu ditubuh mulus Mama tiriku. Aku nggak tau berapa lama, rupanya aku tertidur, Mama juga. Aku tersadar ketika Mama mengecup bibirku dan menggeser tubuhku dari atas tubuhnya. Mama kemudian keluar kamar dengan melilitkan handuk, mungkin mau mandi. Akupun menyusul Mama dalam keadaan telanjang. Kuraba punyaku, lengket sekali, aku pengen mencucinya. Aku melihat Mama lagi mandi, pintu kamar mandi terbuka lebar. Uhh, tubuh Mama tiriku itu memang indah sekali. Nggak terasa punyaku bergerak bangkit lagi. Dengan posisi punyaku menunjuk aku berjalan ke kamar mandi menghampiri Mama.
“Ma, mau lagi dong kayak tadi, enak” kini aku yang meminta.
Mama memnandangku dan tersenyum manis, manis sekali. Kamuipun melanjutkan kejadian seperti dikamar.

Kali ini Mama berjongkok di kloset lalu punyaku yang sedari tadi mengacung aku masukkan ke vagina Mama yang memerah. Kudorong keluar masuk seperti tadi. Mama membantu dengan menarik pantatku dalam-dalam. Nggak berapa lama Mama mengajak berdiri dan dalam posisi berdiri kami saling memeluk dan punyaku menancap erat di vagina Mama. Aku menikmati ini, karena punyaku seperti dijepit. Mama menciumku erat. Baru kusadari kalau badanku ternyata sama tinggi dengan mamaku. Dlama posisi berdiri aku kemudian merasakan kenikmatan ketika cairan kental kembali muncrat dari punyaku sementara Mama mengerang dan mengejang sambil memelukku erat. Kami sama?sama lunglai.

Setelah kejadian hari itu, kami selalu melakukan persetubuhan dengan Mama tiriku. Hampir setiap hari sepluang sekolah, bahkan sebelum berangkat sekolah. Lebih gila lagi kadang kami melakukan walaupun Papa ada dirumah. Sudah tentu dengan curi-curi kesempatan kalo Papa lagi tidur. Kehadiran Papa dirumah seperti siksaan buatku karena aku nggak bisa melampiaskan nafsu terhadap Mama. Aku sangat menikmati. Aku senang kalo Papa keluar kota untuk waktu lama, Mama juga seneng. Mama terus melatih aku dalam beradegan sex. Banyak pelajaran yang dikasi Mama, mulai dari cara menjilat vagina yang bener, cara mengisap buah dada, cara mengenjot yang baik. Pokoknya aku diajarkan bagaimana memperlakukan wanita dengan enak. Aku sadar kalo aku menjadi hebat karena Mama tiriku.

Sekitar setahun lebih aku menjadi pemuas Mama tiriku menggantikan posisi ayah. Aku bahkan jatuh cinta dengan Mama tiriku ini. Nggak sedetikpun aku mau berpisah dengan mamaku, kecuali sekolah. Dikelaspun aku selalu memikirkan Mama dirumah, pengen cepet pulang. Aku jadi nggak pernah bergaul lagi sama temen-temen. Sebagai cowok yang ganteng, banyak temen cewek yang suka mengajak aku jalan tapi aku nggak tertarik. Aku selalu teringat Mama. Justru aku akan tertarik kalo melihat Bu guru Ratna yang umurnya setua Mama tiriku atau aku tertarik melihat Bu Henny tetanggaku dan temen Mama.

Tapi percintaan dengan Mama hanya bertahan setahun lebih karena kejadian tragis menimpa Mama. Mama meninggal dalam kecelakaan. Ketika itu seorang diri Mama tiriku mengajak aku nemenin tapi aku nggak bisa karena aku ada les. Mama akhirnya pergi sendiri ke mal. Dijalan mobil Mama tabrakan hebat dan Mama meminggal ditempat. Aku merasa sangat berdosa nggak bisa nemenin Mama tiriku tercinta. Aku shock. Aku ditenangkan Papa.
“Papa tau kamu deket sekali dengan Mama Nuna, tapi nggak usah sedih ya Ndy, Papa juga sedih tapi mau bilang apa” kata papaku.
Selama ini papaku tau kalo aku sangat deket dengan Mama. Papa senang karena Papa mengira aku senang dengan Mama Nuna dan menganggapnya sebagai Mama kandung. Padahal kalau Papa tau apa yang terjadi selama ini. Aku merasa berdosa terhadap Papa yang dibohongi selama ini.

Tapi semua apa yang diberikan Mama Nuna, kasih sayang, cinta dan pelajaran sex sangat membekas dipikiranku. Sampai saat ini, aku terobsesi dengan apa semua yang dimiliki Mama Nuna dulu. Aku mendambakan wanita seumur Mama, secantik Mama, sebaik Mama dan hebat di ranjang seperti Mama tiriku itu. Kusadari sekarang kalo aku sangat senang bercinta dengan wanita STW semuanya berawal dari sana.



Ku ancam ayahku, ku tiduri ibuku

Hai pembaca akan aku ceritakan pengalamanku berhubungan intim dengan ibuku.Kejadian ini terjadi ketika aku menginjak usia 16thn atau waktu aku menjadi pelajar sma kelas 1 sma.Aku orangnya biasa, tinggiku 165cm dan kulitku sawo matang,rambut lurus dan panjang penisku 15cm.

Penglamanan ku menyetubuhi ibuku sendiri terjadi ketika aku mulai dari smp sudah sering melihat film BF sehingga aku terobsesi bias menyetubhi ibuku sendiri dan alhasil waktu itu tiba ketika aku memergoki ayahku selingkuh dengan teman sekantornya disebuah hotel berbintang dikota aku.

Ayahku yang mengetahui perbuatanya sudah terbongkar terus mendekati aku dan meminta dengan iba kepadaku agar aku tidak menceritakan ini keapda ibuku dan ia berjanji akan mengabulkan semua permintaanku jika aku tidak bercerita kepada ibuku.Angin segar pun aku dapatkan dari janji ayahku itu.Kesempatan untuk meniduri ibuku pun aku dapatkan.

“Yah apa benar jika aku tidak menceritakan kepada ibu tentang maslah ini kepada ibu apapun permintaanku akan ayah kabulkan?”tanyaku kepada ayahku.
“Iya gung ayah akan mengabulkan semua permintaanmu?”kata ayahku
“apapun itu permintaannya akan ayah kabulkan?”
“iya akan ayah kabulkan?”
“kalau begitu aku ingin meniduri ibu!!!!!”
“apa??????????”
“aku ingin meniduri ibu!apa kurang jelas perkataanku ini???????kan ayah sudah punya wanita lain untuk memuaskan nafsu ayah?kasihan ibu gak pernah mendapatkan kepuasaan seks.Gimana yah??????atau aku cerita aja kepada ibu????”
“baik2 kamu boleh meniduri ibu kamu.tapi gimana caranya kamu akan meniduri ibu kamu?pasti dia tidak mau kamu tiduri karena kaliyan adalah seorang anak dan seorang ibu?trus kenapa kamu mau meniduri ibu kamu?”
“Gampang Yah caranya nanti ayah bilang aja kepada ibu mau mengajari aku tentang pelajaran seks agar aku tidak terjerumus kepada sek bebas dan yakinkan kepada ibu gimana bahayanya seks bebas itu.Trus alas an aku ingin menyetubuhi ibu karena ibu bagiku sangat cantik dan aku juga kasihan sama ibu tidak mendapatkan kepuasaan dari ayah selain itu kalau aku ML dengan ibukan gak takut kalau ibu hamil soalnya ibukan dah nikah jadi kalau dia hamil gak ada orang yang curiga.gmn yah?”
“Sialan juga kamu ingin meniduri ibu kamu sendiri dan mau menghamili dia juga!”
“abisnya ayah dan ibu tidak memberiku adik sih?aku juga pengin adik seperti teman2 aku yah?”
“ya udah kalo gitu kita pulang bareng sekrang nanti sampai dirumah aku akan cerita maksud kamu ini kepada ibu kamu”
Ok yah aku tunggu kabar baik ayah.trus gmn dengan simpanan ayah tadi?”
“dia sudah ayah suruh pulang naik taksi”

Sesampai dirumah aku dan ayahku bersikap seperti tidak terjadi apa-apa.jam telah menunjukan jam9 malam ayahpun mengajak ibuku untuk tidur, sambil menuju kamar ayahku memberikan kode kepada ku untuk menunggu jawaban ibuku.Samapi dikamar ayahku mulai membicarakan masa depanku yang tak lain hanyalah basa-basi untuk mulai berbicara tentang maksud ndan tujuanku untuk meniduri ibuku.

“bu agung dah klas1 sma y?”
”iya ayah trus napa kalo agung dah kelas 1 sma?”
“ibu pernah kepikir gak kalo agung akan melakukkan seks bebas diluar sana?ibukan tahu gimana bahanya seks bebas itu?”
“iya juga y yah?trus gimana yah?”
“ya untuk mengantisipasi itu kita harus memberikan pelajaran seks yang sebenenarnya kepada agung agar ia tidak terjerumus”
“pelajaran seks?”
“iya ibu kita contohkan seks seorang suami istri yang benar dan akibat dari perbuatan itu bakal terjadi kehamilan dan agar ia tidak mengedepankan nafsu saja.”
“hah????????”ibu kaget
“napa bu?”Tanya ayahku
“apa itu tidak malah menjerumuskan agung pa?dia nanti malah pengin ingin berhubungan suami istri denagn lawan jenisnya yang seharusnya belum boleh ia lakukan?”
“y itu apa ibu mau agung menghamili anak orang?ya kalo anak orang kalo ia jajan ama PSK gimana?nanati dia AIDS!ibu mau itu terjadi?”
“iya enggak lah yah,trus kalo dia pengin Ml gimana yah?”
“ya itu tugas ibu utuk mengajarkan kepada agung.”
“berarti ibu harus melakukan hubungan intin dengan agung?”
“yup benar!!!!”
“tapi yah agung kan anak ibu masa ibu harus melakukannya denagn agung?”
“apa ibu lebih suka ibu melakukan dengan orang lain selain dengan ayah??ibu lebih suka selingkuh?atau ibu memamng selingkuh kalo ayah sedang kerja dan agung sedang sekolah???”Tanya ayahku mengintrogasi ibuku
“ya enggak lah yah ibu hanya melakukan ini denagn ayah”
“kalo begitu ibu harus mengajarkan anak kita itu peljaran seks agar ia tidak salah jalan.”
“ayah serius????”
“iya!apa ayah kelihatan bercanda??????””

ibuku menggelengkan kepalanya

“kalo itu ibu setujua?’
“iya yah tapi gimana caranya kita memberitahu ini kepada agung lagian ibu juga malu nih”
“malu?agung kan anak ibu jadi jangan malu”
“trus gimana sekarang?’
“tunggu disini ayah akan panggil agung mendapatkan pelajaran sekd dari dari kita”

ayah berjalan menuju ruang keluarga karena kau masih disana menonton TV tapi sebenarnya kau menunggu kabar baik dari ayahku.tanpa basa-basi lagi ayahku menceritakan kepadaku bahwa ibu setuju dengan ideku.Akupun senang sekali dan aku langsung menuju kamar ibu bersama ayah untuk mendapatkan peljaran skes itu.
Didalam kamar ibu telah menunggu aku dan ayah dengan memakai baju tidur yang trasparan sehingga aku bisa melihat CD dan branya dan lekukan tubuhnya yang begitu merangsang.

“gimana bud an siap memberikan pelajar seks buat agung?”Tanya ayahku kepada ibuku
“siap yah tapi gimana caranya?”
“ya ibu tinggal buka semua pakaian ibu dan mulailah apa saja yang seperti kita lakukan kalau berhubungan seks.kamu lakukan itu kepada agung,aku akan melihat dari sini”kata ayahku sambil duduk dikursi meja rias.

Ibuku mulai membuka semua pakaiannya sehingga kini ia telanjang bulat didepanku dan sudah pasti kontolku langsung membesar.Dan tanpa disuruh aku langung mendekati ibuku dan langsung mendekapnya dan langsung melumat bibirnya.Ibuku tampak kaget dengan semua ini dia baru sadar anaknya ini sudah dewasa dan ibu yakin bahwa anaknya inis suda sering melihat Film BF.Ibuku yang masih setengah kaget terus menyesuaikan dengan keadaan yang ada dengan ikut membalas ciumanku.Sambil melumat bibir ibuku aku mulai meremas ke dua payudara ibuku dan itu membuat ibuku mulai terangsang.Aku sudah tidak sabar ingin merasakan vagina ibuku segera menyudahi adegan itu dan aku segera melepas semua pakaianku dan ibu sangat kaget melihat ****** aku yang lebih besar dan lebih panjang dari punya ayahku.kurebahkan tubuh ibuku dirangjang tempat dimana ayah dan ibuku melakukan hubungan seks dan mulai mulai malam ini akulah yang akan melakukannya disini.perlahan kusibak belahan lobang kenikmatan yang didalamnya berwarna merah jambu itu. Kujilat cairan yang keluar dari dalamnya, nikmat rasanya.Ibuku memamng sudah terngsang akibat lumatanku dan remasan tanganku di payudaranya.Dia hanya pasrah dengan apa yang akau lakukan karena dia nampkanya tidak perlu mengajari aku tentang seks karena aku sudah pengalaman dan dia hanya berfikir seperti orang bodoh karena rencananya dia mau mengajari eh malah diajari.

"Teruskan agung, jilati bagian itu" lenguh ibuku yang merasakan kenikmatan. Kujilat dan terus kuhisap cairan yang keluar sampai tak bersisa. Setelah sekian lama bermain didaerah vagina ibuku, kuangkat kepalaku dari jepitan paha ibuku. Kulihat ibuku sudah tergolek lemas karena perbuatanku ini.Kudekati tubuh ibuku sambil perlahan lahan kutindih sambil menghujani ciuman ke bibir ibuku. Kami berciuman kembali sambil memainkan payudara ibuku, kuremas remas dan kupuntir puting payudara yang dulu menjadi sumber makananku pada waktu masih bayi. Tangan ibuku sudah memegang batang penisku dan dibimbingnya kearah lobang kenikmatannya yang sudah basah.
"Tekan sayang..." pinta ibuku. Kutahu ibuku sudah tidak tahan lagi dan pengin merasakan besarnya ****** aku ini.Dengan ragu-ragu kutekan penisku dan bless menancap masuk ke lobang vagina ibuku yang sudah licin.

Oh..nikmatnya, sambil kutarik keluar masuk kedalam lobang kenikmatan itu. Desahan napas ibuku semakin membuat aku terpacu untuk mempercepat irama pemompaan batang penisku kedalam lobang kenikmatan ibuku. Tak lama kemudian...
"Oh, aku sudah sampai sayang, kamu benar benar hebat".

Terasa lobang kenikmatan ibuku bertambah basah oleh cairan yang keluar dari dalam dan menimbulkan bunyi yang khas seirama keluar masuknya batang penisku. Tiba-tiba ibuku mencabut batang penisku, padahal sedang keras-kerasnya.
"Sebentar ya sayang, biar ku lap dulu lobangya, sambil kita rubah posisi."
Dari sini ia membuktikan pengalamannya dalam berhubungan seks agar gesekesan2 ****** dan vagina ibuku lebih terasa lagi.Ayahku yang hanya melihat disamping ranjang hanya tersenyum akan tindakan aku dan ibuku ini.Dia menahan gairah yang ada,karena selain perjanjian aku meniduri ibuku ayah juga tidak boleh meniduri ibu lagi dan ia ku bebaskan berselingkuh dengan orang lain.Jadi aku akan bebas berhubngan dengan ibuku dirumah atau pun dimanan saja.

Disuruhya aku telentang dengan batang penis yang tegak hampir menyentuh pusarku. ibuku jongkok tepat diatas batang penisku. Sambil membimbing batang penisku memasuki lobang kenikmatan yang sudah mongering karena di lap dengan ujung kain daster, ditekannya pantat ibuku hingga bless, kembali si kontolku memasuki goa kenikmatan ibuku, meskipun agak seret tapi rasanya lebih enak, sambil perlahan lahan diangkatnya naik turun pantat ibuku yang membuat aku jadi tambah merem melek. Lama kelamaan jadi tambah licin dan membuat semakin lancarnya batang penisku untuk keluar masuk. Semakin cepat irama naik turunya pantat ibuku, tiba tiba tanganya mencengkeram kuat dadaku dan...

"Aku sudah sampai lagi sayang" desah ibuku. Tubuhnya melemah dan menghentikan irama naik turun pantatnya. Tubuhnya mengelosor telentang disampingku, dan membiarkan batang penisku masih tegak berdiri. “ Aku sudah tidak sanggup lagi sayang, terserah mau kamu apain saja “ kata ibuku pelan. Aku hadapkan ibuku kekiri, sambil kuangkat kaki kanannya hingga nampak tonjolan lobang vaginanya mulai terbuka. Kumasukkan batang penisku lewat belakang sambil perlahan lahan ku pompa keluar masuk kedalamnya. Irama pemompaanku makin lama makin kupercepat sampai akhirnya tubuhku mengejang hendak mengeluarkan peluru cairan dari lobang penisku, dan crot…crot…crot muntahlah lahar dari lobang penisku. Bersamaan dengan itu mamaku mengerang lemah “ Oh sayang, aku keluar lagi “. Batang peniskupun melemah, dan keluar dengan sendirinya dari lobang petualangan. Kamipun tertidur pulas dalam keadan telanjang bulat sambil berpelukan.Sekitar jam1 pagi aku terbangun dan tidak kudapati ayahku ada dikamar dan aku tahu dia pindah kekamar aku sesuai dengan perjanjian kami.Lalu aku dapati ibuku tertidur pulas,aku pun kembali terangsang melihat ibuku yang tertidur kubangunkan ibuku dan kejadian itupun terjadi lagi.Aku menyetubuhi ibuku lagi.Malam itu aku 3x melakukannya dengan ibuku.

Pagipun telah datang,karena ini hari minggu aku tidak pergi kemana-mana sehingga peluang untuk aku meniduri ibu semakin besar.Seusai makan pagi ketika ibu mau membereskan piring dimeja aaku langsung mencumbui dia diruang makan didepan ayahku.Ayahku yang melihat itu lagsung pergi meniggalkan kami dan aku tahu dia pasti menemui simpanannya untuk memuaskan nafsunya.

Hubungan seks aku dan ibuku terus berlanjut hingga satu bulan kemudian positif hamil.Ibu menceritakan itu kepada aku dan ayahku.Ibu yakin itu anak aku karena satu bulan ini ibu hanya melakukan hubungan intin dengan aku saja.Ibu waktu menceritakan ini sedikit takut kalau smapi ayahku marah karena kehamilannya,tapi sebelum ayahku bicara ibuku pun melakukan pembelaan.

“ini ide ayah untuk aku memberikan pelajaran buat agung,jadi kalu ibu harus hamil itu resiko yah!!!!!!!!”
“iya ayah tahu gak usah takut gitu dunk”
”berarti ayah gak marah?????”
“iya tidak lah,malah ayah senang soalnya agung akan punya adek dan aku akan punya anak lagi”
“tapi ini anak agung yah dan bukan anak ayah!!!”
“tapi kan tidak ada yang tahu kalu itu anak hasil perbuatan kaliayan berdua kalo kaliyan tidak cerita keorang lain?????”
“iya sih.berarti anak ini tetap dipertahankan dunk yah???????”
“ya iyalah bu,agung pasti juga menginginkan anak itu juga.iya kan gung?”Tanya ayahku kepada aku
“iya yah agung sangat menginginkan anak itu,agung ingin athu hasil karya agung dan ibu.”
“tu kan bu.agung juga mengingkanya”
“ya udah kalo gitu ibu akan jaga anak dalam perut ibu ini dengan hati2.”
“kalo gitu kaliyan berdua mulai malam ini sekamar biar aku bias setiap saat menyirami vagina ibu.”ucap ayahku kepada aku dan ibku
“tapi ayah gimana?’tanya ibuku
“ayah gak apa2 yang penting agung seneng,ayah juga seneng”

semenjak itu aku dan ibuku tidur sekamar dan aku bebas meniduri ibu ku dengan puas.hari2 berganti hari pun telah berganti anaku pun lahir dan anak itu cewek.aku,ibuku dan ayahku senang dengan kelahiran anak itu.Ibuku mulai berfikir kenapa ayahku mau melakukan itu dan menyai aku dan ayahku.Akupun dan ayhaku jujur dengan alas an kami.Ibu sempat sok mendengar alasan kami.Tapi nasi telah menjadi bubur ibu harus menerima ayah silingkuh karena dia juga sekarang punya aku yang memuaskan nafsunya.Ibu memang baik ayah disuruh menikah dengan perempuan itu tanpa harus menceraikan ibu karena dia kasihan dengan ayahku yg jika kami berstubuh ayah hanya bisa melihat kami saja.Karena ibu juga pengin punya anak lagi dari aku jadi kalo samapi bercerai pasti kalo ibu hamil dan sudah bercerai bakal jadi bertanyaan orang banyak.

Ayah sudah menikah denga cewek itu dan mereka juga tinggal dirumah bersama kami dan saat ini ibu juga hamil lagi karena aku.Dan ibu juga cerita hal yang mengejutkan bahwa aku sebenarnya bukan anak ayah tapi anak mantan pacar dia.dalam hatiuku berkata pantes saja selama ini aku tidak punya adek.dan itu juga terbukti istri muda ayah tidak hamil.Dan saat ayah pergi keluar kota selama satu bulan aku berinisiatif dengan ibu untuk memberikan ayah anak dari istri mudanya.Ya tentu saja itu anak aku.Istri muda yang aku kasih penjelasan itu pun menerima karena dia pengin sekali memberikan anak kepada ayah.Satu bulan itu aku meniduri istri mudah ayah dan ibu mengalah untuk menyerahkan ku meniduri istri muda ayah itu.Satu bulam kemudan dia positif hamil, ayah senang sekali.Aku dan ibu serta istri muda ayahku emrasiakan hal itu.dan samapai saat ibu aku tetap meniduri ibuku dan ibu tiriku.

kissahku dengan adik sepupu



Namaku Kate. Aku berusia 21 tahun pada tahun 2010 ini. Kulitku tidak termasuk putih untuk seorang cewek keturunan Chinese. Rambutku lurus dengan panjang sepunggung. Tinggi badanku 161 cm dengan proporsi tubuh yang tergolong langsing. Aku memakai bra yang berukuran 34 A. Kemaluanku ditumbuhi oleh sedikit rambut yang mempermanis penampilan kemaluanku itu.

Aku sendiri kuliah di sebuah universitas swasta yang cukup terkenal di kawasan selatan Surabaya dengan mengambil jurusan Ekonomi Manajemen. Teman-temanku baik yang cewek maupun yang cowok menganggap aku sebagai seorang gadis yang menarik sebab sifatku yang cukup periang dan mudah bergaul dengan siapa saja selain karena aku sendiri memiliki paras yang cukup menarik pula walaupun aku sendiri tidak merasa demikian. Selain itu, cara berpakaianku yang terkadang sedikit nakal meninggalkan sering kesan kepada teman-teman cowokku kalau aku adalah cewek yang seksi.

Banyak teman-teman cowokku yang berusaha menjadikanku sebagai pacar mereka, tetapi sampai hari ini aku masih menolak semua sebab aku masih ingin menikmati pergaulanku dengan teman-teman cowokku tanpa ada dibatasi oleh rasa cemburu pacarku. Pada suatu sore di hari Sabtu, aku sedang chatting dengan beberapa orang yang biasanya aku kenal melalui internet.

Seperti biasanya, kegiatan ini kulakukan sambil hanya mengenakan bra dan celana dalam saja di depan komputerku sebab sering kali topik dalam pembicaraan berubah menjadi semakin menuju ke arah yang bersifat seks sehingga sedikit banyak aku sering pula hanyut dalam suasana ini. Hal yang paling aku sukai dalam chatting adalah bila lawan chattingku mulai menanyakan pakaian yang aku pakai saat itu sebab biasanya mereka akan terkejut bila aku mengatakan bahwa waktu itu aku hanya sedang mengenakan bra dan celana dalam saja.

Selanjutnya mereka akan mulai menyuruhku mendeskripsikan bra dan celana dalam yang aku pakai kepada mereka yang tentu saja kulakukan dengan senang hati. Aku sebenarnya agak bosan dengan pembicaraan yang mengajakku untuk melakukan cyber sex ataupun berhubungan seks secara langsung sehingga biasanya aku tolak dengan halus.

Bila tetap membandel, biasanya mereka langsung kuacuhkan begitu saja. Sebaliknya aku sangat berminat bila lawan chattingku menanyakan kegiatanku yang berkaitan dengan kehidupan seks yang aku jalani baik itu kesukaanku dalam berpakaian, kegiatan harianku yang berkaitan dengan seks ataupun fantasiku. Setelah beberapa saat duduk di depan komputerku, aku semakin merasa terangsang.

Aku bangkit dari kursiku dan membuka laci lemari pakaianku serta mengeluarkan sebuah vibrator mini yang merupakan mainan kesayanganku. Aku duduk kembali di depan komputerku dan menggeser celana dalamku ke samping sehingga tidak menutupi kemaluanku lagi.

Dengan sebelah tanganku, kubuka sedikit lubang kemaluanku sementara tanganku yang satu lagi memasukan kepala vibrator mini itu ke dalam lubang kemaluanku sampai terbenam seluruhnya. Pada waktu memasukan vibrator itu, ada rasa nikmat yang menjalari seluruh tubuhku.

Setelah selesai, kini terlihat dari lubang kemaluanku hanya menjuntai keluar sebuah kabel yang tidak terlalu panjang menuju ke sebuah panel kontrol yang dipergunakan untuk mengoperasikan vibrator mini itu.

Kemaluanku kututupi kembali dengan celana dalamku sementara panel kontrol vibrator mini itu kuikatkan ke paha kananku dengan menggunakan sebuah pita yang berwarna merah muda. Setelah itu, aku kembali melakukan aktifitas chatting seperti biasanya. Sambil chatting, aku mencoba mengecek email yang masuk.

Biasanya email-email yang bernada untuk mengajak berhubungan seks langsung kuhapus sedangkan mereka yang ingin berkenalan dan tanya-tanya aku layani dengan senang hati. Sebelum mengecek email, aku memutuskan untuk menyalakan vibrator miniku yang telah terpasang dalam kemaluanku dengan kecepatan getaran yang agak pelan.

Walaupun demikian, perasaan yang ditimbulkan tetap terasa nikmat sehingga beberapa kali aku salah mengetik login emailku sebelum aku dapat mengetikkan k4t3l14n@yahoo.co.id dengan benar. Saat sedang membaca email, tiba-tiba pintu kamarku terbuka. Rupanya adik sepupuku yang berusia 18 tahun masuk ke kamarku tanpa permisi ataupun mengetuk pintu dahulu.

Tentu saja adik sepupuku terperangah melihatku yang hanya memakai celana dalam dan bra saja sambil duduk di depan komputerku. Perasaanku sendiri bercampur aduk antara malu, terkejut, namun ada sedikit rasa senang karena dari tatapan mata adik sepupuku, aku melihat kalau dia sangat tertarik dengan tubuhku.

Aku mengetahui bahwa selama ini adik sepupuku ini tertarik pada diriku, namun aku sendiri tentu saja tidak menangggapinya sebab aku hanya menganggapnya sebagai adik laki-laki sendiri. Satu hal yang tidak terduga adalah kini dia melihat diriku yang setengah telanjang di depannya.

“Maaf, kak.. Aku tadi mau pinjam flash disk kakak”, katanya dengan gugup sambil terus memandang tubuhku. “Iya, bentar ya. Kakak ambil dulu”, kataku dengan sedikit canggung pula. Aku bangkit dari kursi komputerku dan menuju ke meja tulisku dengan diiringi pandangan mata yang tidak terputus dari adik sepupuku.

Tanpa terasa tubuhku agak gemetar selain karena rasa nikmat yang disebabkan getaran vibrator mini yang tertancap di dalam kemaluanku, baru kali ini aku dilihat dalam keadaan seperti ini oleh seorang laki-laki, namun anehnya aku tidak merasa ingin menutupi tubuhku dari pandangan mata adik sepupuku. Walaupun demikian, aku berharap kalau kabel mini vibrator yang menjuntai antara kemaluan dan pahaku tidak menjadi perhatian adik sepupuku ini.

Namun dari pandangan matanya ke arah selangkanganku, sepertinya dia sudah tahu kalau aku memasukkan sesuatu ke dalam kemaluanku. Setelah mengambil flash disk yang terletak di atas meja tulisku, kuberikan kepada adik sepupuku dengan tangan yang sedikit gemetar. “Ini..”, kataku singkat sambil menyerahkan flash diskku.

“Makasih, kak.. “, katanya. Kulihat tangannya juga agak gemetaran waktu menerimanya. “Tolong tutup pintunya lagi, ya..”, kataku. “Iya..”, katanya. Aku membalikkan tubuhku kembali menuju ke meja komputer untuk meneruskan kegiatan chattingku sementara pintu kamarku menutup di belakangku.

Kali ini aku agak tidak konsentrasi terhadap kegiatanku ini. Kejadian yang barusan terjadi membayang-bayangiku. Tiba-tiba timbul perasaan yang ganjil dalm diriku yaitu keinginanku untuk dirayu dan dicumbu oleh adik sepupuku. Diam-diam aku berharap dia akan melakukan hubungan seks denganku. Tampang adik sepupuku tergolong tampan dan menjadi idola di sekolahnya. Dalam pikiranku waktu itu , aku merasa tidak terlalu buruk untuk melakukan hubungan seks sekali dua kali dengan dirinya.

Pikiranku itu terus berkecamuk dalam kepalaku dan membuatku tidak



berminat untuk meneruskan kegiatan chattingku lagi. Aku bangkit dari meja komputerku dan membaringku tubuhku yang masih terbalut bra dan celana dalam saja di atas tempat tidurku.

Kunaikkan kekuatan getaran vibtaror miniku yang dari tadi menggetari lubang kemaluanku. Sensasi yang dihasilkan oleh getaran vibrator mini yang semakin kuat ini membuat diriku semakin terangsang. Aku mulai menyelinapkan tanganku ke balik braku dan meremas-remas kedua payudaraku sendiri sambil sesekali merangsang puting payudaraku.

Setelah agak lama aku merangsang diriku sendiri, aku akhirnya merasakan orgasme yang sangat dasyat. Kedua tanganku meremas kedua payudaraku kuat-kuat sedangkan kakiku mengesek-gesek seprai tempat tidur sampai akhirnya aku merasakan orgasme dengan sempurna. Aku semakin tidak dapat menahan nafsu birahiku. Kulepaskan kaitan braku lalu kuloloskan tali bahunya melalui kedua lenganku. Kini kedua payudaraku menjadi terbuka dan leluasa untuk kumain-mainkan.

Kuloloskan pula celana dalamku sehingga kali ini aku berada dalam keadaan telanjang bulat. Satu-satunya benda yang masih melekat di badanku adalah vibrator miniku yang dari tadi menancap di lubang kemaluanku. Kulepaskan panel kontrol vibrator miniku dari ikatan di pahaku dan mengatur getarannya semakin kuat.

Kali ini aku merasakan semakin nikmat. Mataku setengah terpejam dan nafasku mendesah-desah karena menahan perasaan nikmat yang terus membanjiri tubuhku melalui lubang kemaluanku. Tubuhku menggeliat-geliat di atas tempat tidurku. Sesekali kedua tanganku meremas-remas payudaraku sendiri.

Lama sekali aku merasakan kenikmatan ini. Beberapa orgasme kulalui dengan diiringi teriakan-teriakan kecil. Akhirnya aku mengambil panel kontrol vibrator miniku dan mematikan getarannya. Aku tetap berbaring di tempat tidur untuk menenangkan nafsu birahi dan nafasku yang memburu.

Keringatku yang membasahi tubuhku kulap dengan selimut. Tidak sadar akhirnya aku jatuh tertidur dalam keadaan telanjang bulat sementara celana dalam dan braku berserakan di atas tempat tidur di sekitarku. Entah berapa lama aku tertidur, namun antara setengah sadar, aku merasakan ada seseorang yang membuka pintu kamarku.

Sosok itu kemudian berjingkat-jingkat menghampiri diriku yang ada di atas tempat tidur dan duduk di sebelahku. Aku sendiri belum sepenuhnya sadar dari tidurku sehingga aku masih mengira kalau aku bermimpi. Sosok itu kemudian meletakan tangannya di atas dadaku dan mulai memain-mainkan payudaraku. Payudaraku dibelai-belai diremas-remas dengan lembut. Sesekali putingku dimain-mainkan.

Bila aku melakukan sedikit gerakan, maka gerakan tangan sosok itu juga berhenti, sebaliknya jika aku diam, maka sosok itu kembali memain-mainkan kedua payudaraku. Setelah beberapa saat, sosok itu mengalihkan tangannya ke arah selangkanganku. Kurasakan jari-jarinya menyentuh kemaluanku dan kemudian memainkan biji itilku.

Aku sendiri sangat menikmati perlakuan ini dan mulai mendesah-desah pelan. Terasa bahwa cairan kewanitaanku mengalir membasahi kemaluanku. Sesaat sosok itu menghentikan permainannya di kemaluanku, namun sewaktu melihat reaksiku tidak lebih dari mendesah-desah saja, maka sosok itu terus memainkan biji itil kemaluanku.

Sambil memainkan biji itilku, kali ini sosok itu mendekatkan kepalanya ke arah dadaku dan menciumi kedua payudaraku. Secara tidak sadar, kedua tanganku merangkul kepalanya dan membelai-belai rambut sosok itu sambil menahan kepala itu agar tidak lepas dari kedua payudaraku. Birahiku kembali membara. Aku tidak peduli dengan identitas sosok itu. Aku hanya peduli sosok itu memberikan kenikmatan yang luar biasa bagiku.

Merasakan reaksiku yang demikian, sosok itu semakin berani mencumbuku. Beberapa kali ciumannya diarahkan ke leher dan kemudian di bibirku. Saat bibir kami bertemu, aku membuka mataku dan melihat bahwa ternyata sosok itu adalah adik sepupuku sendiri. Dengan sedikit kaget, aku mendorong dirinya agar menjauh dariku. Kulihat dia juga sedang dalam keadaan telanjang bulat. Batang kejantanannya berdiri dengan gagahnya. Aku menjadi agak bernafsu juga pada saat melihatnya.

“Kak, maafkan aku.. “, katanya dengan nada takut. Aku segera menguasai diriku dan menarik nafas lalu berkata dengan lembut, “Ngak apa-apa. Teruskan saja..” Sesaat dia terlihat agak ragu, namun segera saja kuraih kepalanya lalu kucium bibirnya. Melihat reaksiku yang demikian, adik sepupuku kembali meraih kedua payudaraku dan memainkannya kembali.

Dengan sebelah tanganku, kuarahkan tangan kanannya ke arah selangkanganku sebagai tanda bahwa aku ingin dia memain-mainkan biji itil kemaluanku lagi. Kali ini adik sepupuku sudah tidak takut lagi, dia mulai mencumbuku dengan mesra.

Beberapa saat lamanya kami bercumbu sebelum akhirnya dia melepaskan cumbuannya. “Kak, aku ingin mencium memekmu..”, katanya. “Lakukan apa saja yang kam mau.

Ngak usah minta ijinku”, kataku. Adik sepupuku membaringkan tubuhku di atas tempat tidur lalu membalikan tubuhnya di atasku sehingga kami berada dalam posisi 69. Aku mengerti keinginannya. Rupanya dia ingin batang kejantanannya dikulum olehku sementara dia sendiri menjilati kemaluanku. Kuraih batang kejantanannya dengan tanganku dan kumasukan ke dalam mulutku.

Sesaat kemudian kurasakan bibir dan lidahnya mendarat di kemaluanku dan kami memulai permainan kami berikutnya. Jilatan demi jilatan terus kurasakan menjalari kemaluanku sembari memberikan rasa nikmat yang luar biasa sementara aku sendiri sibuk memainkan batang kejantanan adik sepupuku dengan mulutku. Setelah beberapa saat lamanya, kami melepaskan posisi kami. Aku tetap berbaring sementara adik sepupuku memutar badannya kembali menghadapkan wajahnya padaku. Birahiku membuatku kali ini meraih batang kejantanannya dan mengarahkannya ke lubang kemaluanku.

Setelah kurasakan kepala batang kejantananya ada di depan lubang kemaluanku, aku berkata kepadanya, “Lakukanlah.. “ Dengan sebuah hentakan lembut pinggul adik sepupuku, batang kejantanannya menghujam masuk ke dalam lubang kemaluanku. Aku berteriak tertahan karena merasakan nikmatnya batang kejantanan adik sepupuku saat memasuki lubang kemaluanku. Adik sepupuku kemudian menggerak-gerakan pinggulnya untuk menusuk-nusuk lubang kemaluanku. Kami kembali berciuman dengan bibir kami sementara tangan kanan adik sepupuku menggerayangi payudara kiriku.

Nikmat yang kali ini aku rasakan sungguh berbeda dengan menggunakan vibrator miniku. Ini adalah kenikamatan seks yang sejati. Aku mendesah-desah terus dengan nikmat. Keringat membanjiri tubuh kami. Sesekali adik sepupuku juga mendesah-desah. Pada saat mengalam orgasme, aku berteriak kecil sambil tanganku meremas lengan adik sepupuku. Setelah beberapa kali aku mengalami orgasme, kali ini adik sepupuku yang akan mengalami orgasme.

“Kak, aku mau keluar..”, katanya terengah-engah karena masih terus menyetubuhiku. “Ngak apa-apa. Keluarkan aja. Kakak ngak lagi subur”, kataku pula sambil menahan rasa nikmat yang luar biasa. Tak lama kemudian, aku merasakan semprotan cairan sperma adik sepupuku di dalam lubang kemaluanku sementara adik sepupuku berteriak karena mencapai orgasme. Setelah itu, adik sepupuku terkulai lemas di atas tubuhku dan kupeluk sambil kubelai-belai rambutnya. “Enak ya ?”, tanyaku.

“Enak sekali, kak..”, katanya. Setelah berbaring sebentar di atas tubuhku, adik sepupuku berhasil mengumpulkan sedikit kekuatannya lalu mencabut batang kejantanannya dari lubang kemaluanku. Cairan sperma yang masuk ke dalam rahimku kembali keluar sebagian melalui lubang kemaluanku. Dengan tanganku kutampung lelehan cairan sperma itu. Setelah itu, kemaluanku kuseka begitu saja dengan tanganku agar bersih dari cairan sperma.

Cairan sperma yang ada di tanganku kemudian kumasukan ke dalam mulut dan kulijati jari-jari tanganku yang blepotan cairan sperma itu sampai bersih. Ternyata minum cairan sperma itu menyenangkan juga. Sementara aku melakukan itu, adik sepupuku telah kembali ke kamar tidurnya. Aku tidak peduli dengan hal itu. Aku merasa sangat capek dan sekali lagi jatuh tertidur dalam keadaan telanjang.

Sejak hari itu, hubunganku dengan adik sepupuku dalam keseharian menjadi canggung, bahkan bisa dikatakan jarang bertegur sapa. Walaupun demikian, adik sepupuku masih sering kali masuk ke dalam kamarku hanya untuk melakukan hubungan seks denganku. Di luar kamar kami terasa asing, namun kami sangat dekat di atas tempat tidurku.

Kamis, 21 Desember 2017

BIRAHI MELIAH




Kisahku tidak berakhir di cerita sebelumnya. Bercinta dengan pria lain memang betul-betul membuat aku ketagihan. Dengan jilbab yang lebar dan tetap menjadi seorang ibu, tidak mengurangi sedikitpun nafsuku yang ternyata luar biasa.

Kembali suatu hari, saat itu suamiku sedang bekerja di kantornya, sementara anakku masih di sekolahnya. Seperti biasa aku sibuk mempersiapkan makan siang untuk mereka. Sambil menunggu mereka yang akan pulang, aku iseng membuka-buka album foto kuliah dulu. Satu-persatu kulihat sambil mengenang teman-teman kuliahku dulu. Tiba-tiba aku melihat foto angkatanku dulu, ada seorang teman priaku yang cukup tampan, selain itu juga ia rapi dalam bekerja. Perasaan penasaranku mulai bekerja, sedikit berdebar-debar membayangkan aku bisa berdekatan dengan dia lagi. Aku teringat, bahwa saat ini ia sudah bekerja sebagai salah seorang dokter gigi di sebuah puskesmas. Ingin sekali aku datang ke tempat prakteknya selagi suami tidak ada, tapi dalam pikiranku, dia juga akan kaget dan mungkin saja rencanaku untuk merasakan sentuhannya menjadi buyar.

Sedikit mengenang, dahulu ketika kami kuliah, kami memang akrab, ia sering membantuku, terkadang kami pulang bareng dari kampus. Tapi karena takdir, dan aku seorang perempuan yang berjilbab lebar, sementara ia hanya seorang pria biasa..lalu ia mengundurkan diri, dan kami saat ini sama-sama sudah menikah.

Kembali ke rencana tadi, aku memiliki rencana, agar tidak terlalu terlihat oleh suamiku, aku justru ingin mengajaknya bersama anak-anakku untuk mengantarku ke puskemas tersebut. Tibalah hari yang direncanakan itu, aku berasalan bahwa gigiku sakit dan suamiku sama sekali tidak keberatan untuk mengantarku pada hari itu.

Sesampainya kami di puskemas tersebut, aku segera turun, sementara suami menunggu di mobil bersama anak-anakku. Lalu aku mendaftar ke bagian pendaftara…tak lama menunggu, namaku pun dipanggil. Aku tahu persis bahwa hari ini ia praktek, dan hatikupun tak sabar untuk menemuinya. Hari itu aku berdandan. Dengan tetap berjilbab lebar berwarna biru muda, ditambah dengan parfum feminism yang baru kubeli kemarin, serta sedikit kosmetik pada pipiku, membuat diriku pada hari itu tampil lebih manis, kontras dengan kulitku yang putih bersih.

“Pagi dok” ujarku.

“Pagi,..eh kamu Meliah” sahutnya, kaget melihatku. “Sama siapa ?”

“Sama suami dan anak-anak, mereka menunggu di luar”

“oo..udah lama ya kita nggak ketemu, ada kali 5 tahunan” ucapnya sambil tersenyum. Kemudian perbincangan kami berlanjut lebih santai. Ia banyak menanyakan keluargaku dan aku juga banyak menanyakan keluarganya, seolah-olah diantara kami tidak ada perasaan canggung. Padahal sungguh, saat itu aku sungguh canggung memandang wajahnya yang masih terawat bersih.

“Sakit apa ?” tanyanya.

“Ini gigi belakangku agak berlubang, belakangan ini terasa ngilu” jawabku.

“Ya udah baringan dulu situ” ujarnya sambil menunjuk kursi pasien.

Perasaanku campur aduk, membayangkan aku bisa kembali berdekatan dengannya, sementara suami masih menunggu di luar. Kemudian ia segera mengambil peralatannya dan mulai memeriksa gigiku. Sebelumnya ia telah meminta asistennya untuk keluar sebentar.

Nah inilah cerita inti yang tak mungkin dapat kulupakan. Awalnya ia masih dengan konsentrasi memeriksa gigiku. Kami masih sama-sama terdiam, terkadang tersenyum sipu. Posisinya dia sangat dekat dengan badanku. Bahkan aku bisa mencium bau parfumnya yang eksotik, dan aku rasa dia juga begitu. Sampai suatu ketika tanpa sengaja, tanganku yang berada di samping, menyentuh tidak sengaja bagian bawah celananya. Karena ia memang posisi berdiri, sedangkan aku duduk.

“Maaff..” ucapku singkat malu.

“Nggak apa-apa” jawabnya cuek sambil mulutnya masih tertutup kain penutup. Namun entah kenapa, aku merasa tanganku sering tersenggol bagian depan kemaluannya. Aku rasa dia sengaja. Perasaanku pun mulai kalut. Jantungku berdegup kencang, Lama-lama ia mulai berani menggesek-gesekkan kemaluannya ke tanganku. Awalnya tanganku pasif dan biasa saja, tapi lama-kelamaan aku menikmatinya juga dan mulai meraba kemaluannya secara perlahan dari luar celana. Mata ku pun kupejam, belum pernah kami berbuat seperti ini sebelumnya. Kemudian ia mulai berani, di duduk persis di sampingku, dan membuka penutup mulutnya, lalu ia mulai pelan-pelan meraba payudaraku yang masih tertutup jilbab besar. Pelan…tapi pasti, aku merasakan nikmat yang luar biasa. Lalu ia mulai meraba kemaluanku yang masih tertutup rok panjang. Aku mulai blingsatan..tak sengaja pantatku mulai bergerak-gerak mengikuti rabaan dari dia. Aku pun tak mau kalah, aku mulai memasukkan tanganku ke dalam celana panjangnya, tapi masih di luar celana dalamnya. Kuraba halus..kurasa ia juga sudah terangsang. Karena tak lama kemudia ia mulai berani menyisipkan tangannya ke dalam celana dalamku dari balik rok. Perlahan ia raba mulut vaginaku, bulu-bulu yang tipis, dan sentuhannya yang lembut membuat aku betul-betul terangsang hebat. Aku pun berani untuk memasukkan tanganku ke dalam celana dalamnya. Kuraba sambil sesekali kukocok kemaluannya dari dalam. Saat itu memang puskemas sedang sepi, karena hari beranjak siang. Sampai akhirnya ia berani memasukkan jarinya dan menyentuh klitoris ku, serta bermain-main dengannya. Perasaan itu luar biasa hebat..aku jadi lebih blingsatan..bergerak mengikuti rabaan dari jarinya tersebut. Kemudian tangannya satunya lagi disisipkan dari balik jilbabku, meraba payudaraku. Wuihh aku jadi sangat terangsang. Terus saja ia meraba payudara dan klitorisku. Lumayan lama kami bermain seperti itu, karena dengan irama yang perlahan, kami berdua benar-benar menikmatinya. Sampai kemudian aku merasakan orgasme yang tak tertahan. Lalu ia pun menghadapkan celananya ke hadapan wajahku, kubuka perlahan resleting dan kuturunkan sedikit celana panjangnya serta celana dalamnya. Lalu mulai kukulum perlahan kontolnya. Aku betul-betul tidak menduga, bahwa keisenganku hari ini betul-betul dahsyat, aku tidak saja dapat merasakan sentuhan tangannya, tapi juga aku dapat merasakan kontolnya, walaupun kami tidak berhubungan. Kukulum perlahan, kumainkan lidahku ke kepala kontolnya yang malah belum pernah sama sekali aku lakukan bersama suamiku. Dengan kawanku yang satu ini malah fantasiku menjadi Meliahr. Tak lama kemudian ia pun orgasme dengan memuntahkan banyak spermanya ke dalam mulutku.

Kemudian kami segera membereskan pakaian kami, dan ia bekerja kembali menyelesaikan pekerjaannya yang belum tuntas. Selesainya kami tak berkata apa-apa. Aku hanya pamit dan kemudian menemui suami dan anakku yang sedang menunggu di luar.



BU MAEMUNAH




Waktu itu senja pukul 04.00 sehabis melakukan kegiatan praktikum Biologi aku menghampiri kantor Dosen. Aku kaget di kantor tersebut masih ada Bu Maemunah seorang diri mengutak-atik sebuah alat peraga untuk praktik. Bu Maemunah waktu itu kelihatan cantik dengan jilbab warna coklat sampai menjulur menutupi dadanya.

Sementara bawahan menggunakan “Siap Bu!” kataku serius. “ Baiklah kamu tunggu sini sebentar Ibu tak ke belakang dulu?” Ah mau apa Bu Maemunah pakai ke belakang segala, aku masih termangu-mangu pekerjaan apa yang harus kulakukan. Lima menit kemudian Bu Maemunah keluar dengan santainya. Lalu menuju pintu dan menutupnya, setelah itu dia melirikku sambil tersenyum.

“Din bantu Ibu ya?”, katanya pelan. “Bantu apa Bu?”, aku masih bertanya-tanya. “Jangan banyak Tanya, ayo ikut Ibu ..?

Tak kusangka Bu Maemunah menuntunku menuju ke kantor yang biasa tempat bu Maemunah menerima mahasiswa untuk konsultasi ataupun diskusi. “Duduk Din”, Bu Maemunah menyuruhku duduk di sebuah kursi yang tempat duduknya bulat dan tidak ada sandaran.

Tapi anehnya Bu Maemunah justru berada di belakangku, “Pejamkan mata Din”, kata Bu Maemunah. Aku merasakan tubuhkan didesak oleh tubuh seseorang dari belakang dan yang kurasakan adalah sebuah benda yang kenyal. Astaga! Pikirku, ternyata Bu Maemunah di belakangku menggosok-gosokkan teteknya di punggunggku sambil terengah-engah dan gilanya aku merasakan tetek tersebut tidak ditutupi BH, aku merasakan tetek itu begitu terasa dan ternyata benar sebab Bu Maemunah mengenakan kemeja putih lengan panjang yang tipis.

“Balikkan tubuhmu Din”

Seketika itulah baru kali ini aku melihat tetek Bu Maemunah dengan sangat jelasnya, perlahan-lahan Bu Maemunah satu persatu membuka kancing kemejanya dan terlihatlah payudara itu. Gilanya Bu Maemunah kemudian mengangkat jilbabnya ke atas mengalungkannya dan terlihatlah tetek Bu Maemunah yang sebelumnya tak pernah aku lihat, bahkan mengira-ngira bentuk dan ukurannyapun aku kesulitan karena selalu tertutup jilbab. Tak kusangka gede amat, ku taksir 36 B. “Puas kamu Din” celotehnya.

“Aku tahu kau menginginkan ini, aku tahu kau selalu ingin melihatnya, menyentuhnya bukan. Sejak kamu masuk kuliah ini, aku tertarik padamu, kau mirip cowokku dulu, mu kan hisap tetek Ibu..?” Tanpa pikir panjang aku langsung sosor, karena inilah yang kutunggu-tunggu dari Bu Maemunah. Aku juga merasakan hal yang aneh, Bu Maemunah selalu baik padaku bahkan nilia-nilai ujianku selalu dapat baik, padahal nilaiku sebenarnya jelek.

Mulutku kini melumat tetek Bu Maemunah agak kendor memang tapi tetap indah, sesekali jilbabnya lepas dari lehernya dan menutupi teteknya. Tertutup jilbab dan kelihatan mengintip malah justru menarik. Pikirku. Lidahku mulai turun, menjalar ke bawah dan sampai di pusar, aku jilati hingga kudengar erangan Bu Maemunah sambil meremas payudaranya sendiri.

“Ohhh nikmat Din, ke bawah Din” pintanya. Aku langsung melorotkan rok hitamnya, ah tak ada celana dalam, ternyata Bu Maemunah ke belakang tadi melepas Cdnya, Gila! Aku langsung sosor, menjilati memeknya yang berbulu lebat dan kecoklatan.

“Ahh kau hebat Din.. terus nak, jilati…” Ah aku rasakan memek Bu Maemunah berdenyut-denyut dan ya ampun cairan keluar dari memek Bu Maemunah.

Tanpa disuruh, inilah saatnya menunjukkan kejantananku pada Bu Maemunah. Aku kemudian berdiri dan mendorong Bu Maemunah di atas meja, kini ia terlentang dengan jilbab yang masih utuh sementara BH, kemeja dan rok sudah aku preteli. Kontolku benar-benar sudah siap, aku langsung tancap, Bu Maemunah mengerang kenikmatan tubuhnya menggelinjing kenikmatan.

Jilbabnya yang kembali menutupi susunya aku singkap dan kuhisap kembali teteknya. “ooooohhhh nikmat luar biasa…” pikirku, meski sudah tak perawan, Bu Maemunah tetap Hot.

“ Din aku mau klimaks nih, cepet Din.. lebih kenceng!” Aku langsung tancap lebih keras, tubuhku mendidih. Alamak spermaku menyembur, dan Bu Maemunah mengerang keras tanda keenakan. “Sini nak, sisa spermanya biar Ibu lap pake jilbab ini” kata Bu Maemunah sambil menjulurkan kepalanya ke selangkanganku. Sejak peristiwa itu Bu Maemunah selalu minta bantuanku dan tentu saja masih tetap menggunakan jilbab, ada sensasi tersendiri.



BU INTAN






Ilham, 22 tahun, adalah anak orang kaya di kota Semarang. Rumahnya besar dan megah, bahkan terlihat bak gedung pertemuan saja. Terdiri dari banyak sekali ruangan serta pekarangan yang luas. Ayahnya, Wahyu Sukotjo, bekerja di perusahaan pertambangan terkemuka di dunia.

Rumah besar keluarga Wahyu Sukotjo terdiri dari tiga bangunan. Bangunan utama adalah ditempati oleh Pak Wahyu dan istrinya. Bangunan utama ini diapit oleh dua bangunan di kiri-kanannya. Bangunan kiri ditempati anak paling bontot keluarga itu. Bangunan kanan adalah tempat di mana tamu-tamu biasanya menginap. Sedangkan lantai dua rumah besar itu ditempati Ilham. Lantai dua memiliki banyak ruangan dan kamar yang mana sering digunakan oleh Ilham untuk menampung teman-temannya yang berkunjung.

Ilham adalalah anak ke-3 dari empat bersaudara. Dua orang kakaknya adalah laki-laki dan sudah menikah semua. Yang paling bontot adalah seorang perempuan yang masih menginjak kelas 3 SMU. Kakaknya yang paling besar, bernama Herry Sukotjo, berumur 36 tahun memiliki 2 orang anak, sekarang menetap di Jakarta. Sementara kakaknya yang nomor dua, bernama Setyadi Sukotjo, berumur 28 tahun memiliki seorang anak, dan tinggal di Purwokerto.

Ilham kuliah di Universitas Diponegoro, sebuah kampus negeri ternama di kota itu bahkan juga salah satu kampus ternama di Indonesia. Ilham sering membawa teman-teman sekampusnya ke rumah, apalagi Ilham bukanlah pemuda yang sombong. Jadi rumah Ilham yang besar itu tidak pernah sepi, ada saja teman-temannya yang saban hari berkunjung ke rumahnya. Tetapi hanya ada beberapa teman dekat saja yang paling kerap berkunjung ke rumah itu. Kadang beberapa di antara mereka bahkan sampai menginap berhari-hari. Keluarga Ilham tidak pernah memprotes itu semua. Apalagi mereka juga tahu prestasi Ilham di kampus cukup cemerlang.

Salah satu dari beberapa teman kampus Ilham yang sering menginap di rumah Ilham adalah Robby. Robby adalah pemuda asal Banjarnegara, Jawa Tengah, yang kuliah di Fakultas Tekhnik UNDIP. Robby bahkan pernah diminta Ilham tinggal di rumahnya saja, tetapi ditolak oleh Robby. Robby kadang bahkan sering terlibat dalam acara-acara yang diadakan oleh keluarga Ilham, walaupun hanya sekedar membantu Ilham temannya itu. Pertemanan Ilham dan Robby memang sudah berlangsung sejak semester satu. Mereka teman se-jurusan di Fakultas Tekhnik.

Oleh karena itu keluarga dekat dan keluraga jauh Ilham banyak yang sudah mengenal Robby dan beberapa teman Ilham lainnya. Salah satunya adalah Intan Priana. Teman-teman Ilham memanggil wanita itu dengan sebutan Bu Intan. Bu Intan, wanita berumur 45 tahun, adalah istri dari Suriono Rusmanto, 51 tahun. Bu Intan dan Suriono Rusmanto adalah orang tua Windya Ristanti. Sedangkan Windya Ristanti adalah istri dari kakak Ilham yang bernama Setyadi Sukotjo. Bu Intan sering bertemu dengan teman-teman Ilham manakala keluarga besannya itu mengadakan acara.

Bu Intan asli dari Sukabumi. Kulitnya mulus-kulit langsat. Postur tubuhnya standar orang Indonesia, akan tetapi beberapa bagian tubuhnya akan membuat laki-laki iseng akan sering memelototinya. Dadanya, pinggulnya, dan pantatnya memang bisa menciptakan khayal mesum seseorang. Dan seseorang yang paling sering mencuri pandang ke Bu Intan adalah Robby.

Robby pertamakali bertemu Bu Intan dua tahun lalu ketika keluarga Ilham mengadakan acara tujuh bulanan kehamilan Carol, istri Herry Sukotjo, kakak Ilham. Pakaian kebaya ketat yang mecetak lekuk-lekuk tubuh Bu Intan sangat menyita perhatian. Robby yang waktu itu ikut bantu-bantu di rumah temannya itu begitu terpukau dan meneguk air liur menyaksikan Bu Intan.

Akan tetapi Robby tidak pernah menunjukkan secara terbuka lirikan-lirikan matanya ke bagian-bagian tubuh Bu Intan. Hanya satu orang yang mungkin tahu, yaitu Bu Intan sendiri. Bu Intan tahu ketika orang-orang lengah, maka mata Robby selalu jelalatan melihat dadanya. Mereka sering beradu pandang, akan tetapi hanya sekilasan saja. Tidak lebih-tidak kurang.

Maka seringlah Robby onani di kamar mandi sambil menghayalkan Bu Intan yang berbody semok. Ia sering meremas-remas kontolnya sambil memandangi foto Bu Intan yang tanpa sepengetahuan orang sengaja di ambilnya dari album foto keluarga yang ditemukan Robby di kamar Ilham.

Beberapa kali mereka pernah bertemu lagi di rumah itu dalam acara-acara lain, dan di antara beberapa pertemuan itu pernah terjadi obrolan singkat. Walau Bu Intan tidak sedang memakai kebaya, akan tetapi pandangan mata Robby selalu terlempar ke bagian-bagian tubuh Bu Intan. Seperti ketika suatu sore, enam bulan lalu, Robby bertemu dengan Bu Intan di rumah itu. Robby ketika itu sedang bergegas turun dari lantai dua untuk keluar membeli rokok. Di bawah, di bangunan untuk tamu, ia bertemu dengan Bu Intan yang sedang duduk membaca Koran.

“Eh, Bu Intan, selamat sore, Bu,”sapa Robby ramah. Ia berlaku biasa saja.

“Heh, nak Robby. Sore juga. Mau pulang?”balas Bu Intan sambil melipat Koran.

“Ah, nggak kok, Bu. Mau beli rokok aja keluar sebentar. Bapak mana, Bu?”

“Belum datang. Ini saya lagi nunggu bapak. Karena besok mau ke Jakarta sama-sama Papa dan Mama-nya Ilham.” Saat itu Bu Intan hanya berpakaian santai. Celana panjang berbahan longgar serta kemeja wanita. Robby lalu memutuskan duduk sejenak menemani Bu Intan yang sintal itu.

“Emang ada acara apa di Jakarta, Bu?” tanya Robby sambil bergerak duduk. Ia mengambil tempat duduk di kursi yang berada di depan kanan Bu Intan. Mereka sama-sama menghadapi sebuah meja yang ada di teras bangunan itu. Cuaca di rumah dan di pekarangan sungguh sejuk.

“Mas Herry lusa merayakan Ultah anaknya paling besar. Jadi Mas Herry minta orang-tuanya datang. Kami hanya diajak menemani saja,”ujar Bu Intan menerangkan dengan mimik bersahabat. Lalu perempuan itu merasakan hidungnya mencium parfum yang dipakai Robby. ”Eh, nak Ilham mana?” tanya Bu Intan selanjutnya.

“Ilham lagi jumpain dosennya, Bu,” ucap Robby. Di hadapan Bu Intan yang sedang sendiri itu Robby tidak menyembunyikan kekaguman dan keterpesonaanya akan keayuan Bu Intan. Dan Bu Intan sangat merasa dirinya begitu dipandangi oleh sepasang mata anak muda yang duduk di dekatnya itu. Memang Bu Intan tidak melihat mata itu memandangi secara jelalatan atau secara begitu kurang ajar, akan tetapi ia sering memergoki mata itu secara sembunyi menatap ke arah dadanya ketika ia lengah. Dan Bu Intan entah mengapa tidak menunjukkan sikap menegur.

Di mata Bu Intan, di antara teman-teman Ilham yang sering datang Robby merupakan sosok yang tampan. Robby-lah teman dekat yang paling sering diajak ke mana-mana saja oleh Ilham. Rambutnya ikal serta hidung agak mancung. Wajah ovalnya menambah kemanisan di wajah pemuda itu. Dan Bu Intan sangat paham bahwa dari sekian banyak teman-teman Ilham, Robby-lah satu-satunya yang memberi atensi padanya, pemuda itu kerap mencoba mengajak berbicara walau hanya sejenak. Dan entah mengapa Bu Intan hafal bahwa pemuda di depannya ini selalu wangi oleh parfum.

Robby menikmati keberduaanya dengan Bu Intan. Ia dengan percaya diri menggoda secara wajar wanita paruh baya di depannya itu. Robby tahu keberaniaanya muncul sejak ia bertemu dengan Pak Suriono Rusmanto, suami dari Bu Intan. Pak Suriono Rusmanto adalah Kepala Bagian di salah satu instansi Dinas di Semarang. Di usianya yang sekarang 51 tahun, sosok Pak Suriono Rusmanto kadang terlihat kelelahan membawa perutnya yang sangat buncit. Kaki-kaki yang pendek menambah tampilan yang terkesan lucu. Dalam benak Robby sering muncul kesimpulan bahwa Pak Suriono Rusmanto pasti tidak bisa meladeni nafsu seks Bu Intan.

Godaan-godaan Robby memang tidak pernah kurang ajar. Malah godaan-godaan itu jika dilontarkan pada anak-anak ABG hanyalah guyonan basi, tetapi menjadi godaan yang tidak seharusnya jika dilontarkan kepada wanita paruh baya.

“Eh, ketawanya jangan bablas, Bu. Ntar hidungnya jatuh lho.”

“Ketawanya ntar habis lho, Bu.”

Hanya goodaan seperti itu yang ia lontarkan manakala ia menceritakan hal-hal lucu. Tetapi yang membuat Robby makin berani adalah ketika sore itu Ilham datang.

“Eh, itu nak Ilham dah datang.” Kedatangan Ilham menjadi isyarat bagi Robby bahwa obrolan mereka harus segera diakhiri. Robby bergegas bangkit. Bu Intan juga bergegas bangkit dan ia hendak menuju bangunan utama. Jadi ia berjalan bersisian dengan Robby di koridor yang menuju bangunan utama.

“Hfft, gara-gara ngobrol ama ibu jadi lupa beli rokok nih,”ujar Robby dengan suara mendayu sambil menggaruk rambutnya.

“Makanya kamu itu malah ngelucu terus sih.”timpal Bu Intan dengan suara agak manja.

“Mmmhhf, jadi asem nih mulut. Ga ada yang diisep.”ucap Robby lagi santai.

“Hihihi, isep permen aja biar ga asem.” Mereka hampir sampai di semacam persimpangan empat di koridor rumah itu. Arah ke kiri menuju dapur dan tangga ke atas, ke kanan menuju ke bangunan utama, dan lurus akan menuju ke bangunan di sisi lain juga menuju pekarangan lainnya.

“Mana dong permennya?” tanya Robby sambil berhenti dan menjulurkan tangannya. Ia tersenyum manis pada wanita itu. Wanita paruh baya itupun berhenti, ia dengan senyum yang agak manja memandang wajah Robby.

“Ih, beli sendiri dong,” ucap Bu Intan sambil seketika ia menepuk pelan telapak tangan Robby yang terjulur meminta. Bu Intan sangat paham dalam posisi mereka berhadapan begini mata pemuda ini mencuri pandang belahan dadanya yang tidak tertutup sempurna oleh kemeja longgarnya.

“Kirain Bu Intan punya,”sahut Robby tersenyum dan ia dengan berani menatap dada Bu Intan. Lalu dengan senyum yang manis ia berkata lagi,”oke deh. Aku ke atas dulu Bu,”Robby tersenyum mengangguk pamit kepada Bu Intan. Robby melangkah melewati sisi Bu Intan hendak menuju ke arah tangga yang menuju ke lantai dua.

“Iya. Kamu ini,”Bu Intan nyeletuk. Akan tetapi tangan kirinya bergerak, lalu jari-jarinya mencubit lengan Robby. Tindakan ini membuat langkah Robby berhenti sejenak, ia memalingkan wajah memandang Bu Intan. Bu Intan hanya diam membalas tatapan Robby. Rona wajahnya berada di antara tersenyum dan menantang manja. Lalu Robby berlalu sambil tersenyum sangat manis pada ibu setengah baya itu. Dan Robby tahu ia tidak boleh melanjutkan keberduaan itu sekarang. Akan tetapi benak Robby langsung memutuskan bahwa segera nanti ia akan menindak-lanjuti sinyal itu.

Dan Bu Intan sangat senang karena Robby tidak membalas. Bu Intan begitu suka pemuda itu tidak terburu-buru menanggapinya. Dan saat itu Bu Intan merasa pentil teteknya yang besar itu agak mengeras. Ia sadar mulai melangkah ke suatu arah tertentu. Bu Intan ketika bersendiri di ranjang, sering secara nakal membayangkan Robby. Bu Intan tahu persis pemuda itu sering menelitinya. Ia tahu pemuda itu sangat sering melemparkan tatapan pada bagian-bagian tubuhnya. Da Bu Intan suka. Ia bahkan sering berdebar manakala mata pemuda itu dengan terus terang sering memelototi tubuhnya jika tidak ada orang lain. Bu Intan suka melihat tubuh Robby yang ideal. Tidak terlalu tegap akan tetapi jauh dari kurus. Tidak terlalu tinggi tapi jauh dari pendek. Bahkan Bu Intan pernah sepintas mengukur selangkangan pemuda itu dengan tatapan matanya dan Bu Intan yakin kontol pemuda itu besar dan panjang.

Robby hanya menyesalkan mengapa ia tidak meminta nomor ponsel wanita itu. Bu Intan kadang bertanya dalam hati mengapa Robby tidak meminta nomor ponselnya. Tanpa mereka sadari, benak mereka ternyata sama-sama bertanya-tanya tentang hal yang sama. Robby diam-diam menghayalkan dapat menggeluti tubuh setengah baya itu. Bahkan Robby sangat mendambakan untuk bisa meniduri istri Pak Suriono Rusmanto itu. Dan ketika ia menghayalkan itu, Robby merasakan kontolnya tegang luar biasa. Robby yakin memek Bu Intan tebal dan empuk untuk dientoti.

Setelah kejadian itu mereka hanya sekali-sekali bertemu. Obrolan di antara merekapun hanya sekedar saja karena berada di antara orang-orang lain. Akan tetapi ketika orang banyak lengah, mata mereka seperti saling menyapa dan saling menyatakan kesenangan. Hanya tatapan mata.

Enam bulan kemudian, sekitar hari Rabu tanggal 5 September 2007, rumah besar keluarga Wahyu Sukotjo pagi itu sudah ramai. Mobil berdatangan memenuhi parkiran halaman bangunan kiri dan kanan, serta jalan besar di depan rumah itu. Rumah itu jadi seperti gedung pertemuan saja. Tenda-tenda di pasang rapi menaungi seluruh halaman banguan utama. Hari itu keluarga Wahyu Sukotjo merayakan syukuran besar-besaran untuk 25 tahun usia pernikahan Wahyu Sukotjo dan istrinya.

Banyak teman Ilham yang datang membantu. Kebanyakan dari mereka membantu di bagian depan rumah. Menjadi tukang parkir dadakan, satpam dadakan, ataupun membantu tamu-tamu yang kadang terlihat bingung.

Hanya Robby dan satu orang lagi yang membantu di bagian dapur di belakang. Robby begitu terangsang menyaksikan tampilan Bu Intan hari itu. Bu Intan mengenakan kebaya hijau ketat. Pinggul dan pantatnya yang besar bergoyang ke sana kemari saat Bu Intan berjalan. Kebaya dengan belahan dada yang rendah itu semakin membuat tampilan dada besar Bu Intan terlihat sangat seksi di mata Robby. Sering Bu Intan mempertontonkan dirinya di depan Robby manakala Bu Intan lewat di depan Robby ketika harus ke dapur untuk suatu hal.

Acara berlangsung meriah, tetapi di antara kemeriahan itu terdapat dua pasang mata yang saling menggoda satu sama lain. Lingkaran keluarga dekat Pak Wahyu selalu berada di ruang utama tempat acara berlangsung. Hanya Bu Intan yang tampak sibuk mengatur sana-sini, makanan ini kesini-atau-makanan itu-kesitu, dan lain sebagainya. Sehingga ia kerap ke dapur.

Ada suatu saat ketika dapur sedang sepi dan hanya ada Robbby di sana duduk dekat meja, Bu Intan muncul dan berjalan ke arah meja. Ia menuangkan air putih ke gelas lalu secara perlahan berbisik pada Robby seraya mengangkat gelasnya ke mulut.

“Heh, matanya jangan gitu banget melihatnya, ”ujar Bu Intan perlahan. Bu Intan memang suka ketika anak muda itu mengagumi tubuhnya. Akan tetapi kadang ia begitu tersipu ketika mata anak muda itu memandang begitu vulgar. Ia tidak marah, Bu Intan hanya tidak ingin orang lain tiba-tiba memergoki kelakuan anak muda itu.

“Habis cakep banget, bu,”balas Robby perlahan. Wajahnya lurus ke depan dengan tenang sambil mengawasi situasi. Tangannya menyentuh sedikit jemari Bu Intan. Bu Intan membalas dengan kasar. Ia merenggut jemari Robby dan meremasnya. Dan itu semua ia lakukan dengan sikap tenang, Bu Intan masih meminum air putih dari gelasnya sambil berdiri di sisi Robby. Lalu Bu Intan berbalik, memandang ke sekitar. Ketika ia menyadari sekitaran ruangan itu kosong, Bu Intan menggerakkan jemarinya. Lalu kukunya yang runcing itu mencubit pipi Robby dengan sikap gemas. Lalu Bu Intan berlalu…

“Mmm, bu, minta nomor ponsel dong.” Bu Intan berbalik lagi lalu mengeja nomor ponselnya dengan lancar.

Waktu menunjukkan pukul 13.00, akan tetapi acara itu nampaknya belum juga akan berakhir. Robby sudah berpindah tempat duduk. Kini ia duduk di kursi dekat pintu

koridor yang menuju ruang utama. Jika ia memandang lurus ke arah ruangan utama tempat acara berlangsung, maka matanya akan langsung bisa melihat Bu Intan yang duduk di antara deretan ibu-ibu. Dan mereka rupanya telah saling berkirim sms.

“Habis ibu cantik, ayu, seksi, dan lain-lain,”begitu antara lain isi sms Robby.

“Masa sih?”balas Bu Intan.

“Iya, bu. Kalau hanya kita berdua di ruangan ini, ga tau deh, bu,”ucap Robby dalam sms-nya.

“Wow. Emang nak Robby mau ngapain kalau hanya berdua?”

“Ibu maunya apa?”tantang Robby.

“Apa iya, say?” balas Bu Intan.

“Apa dong, sayang?”Robby mendesak.

“Hmm, terserah nak Robby…hihihi..,”demikian balas Bu Intan. Ia tidak ragu menunjukkan kegenitannya.

“Aku akan membuat Bu Intan berkeringat,”

“Aw…! Aahh…! Capek dong…,”balas Bu Intan lagi.

“Iya. Capek dan enak, bu…,”balas Robby. Ketika ia selesai mengetik isi isms tersebut. Matanya langsung bergerak memandang Bu Intan. Dari kejauhan ia melihat Bu Intan menunduk membaca is isms tersebut. Lalu Bu Intan memandang kea rah Robby. Robby membaca sms yang masuk ke ponselnya.

“Kapan kamu bikin aku capek dan enak, sayang?”demikinlah is isms dari Bu Intan. Membaca isi sms itu Robby merasa kontolnya jadi super tegang. Ia memandang ke arah Bu Intan, lalu mereka saling pandang dari jauh. Dan dengan berani Robby menggerakkan tangannya ke selangkangannya. Tangan kirinya membuat gerakan untuk memperbaiki posisi kontolnya yang saat itu memang menegang-keras sekali. Bu Intan melihat semua aksi itu. Bu Intan kontan merasa putingnya mengeras dan memeknya basah. Bu Intan memencet meraih ponselnya.

“Tegang iya, say?”begitu sms yang dibaca Robby di ponselnya.

“Iya nih, Bu. Aku terangsang lihat Bu Intan,”balas Robby. Akan tetapi Robby tidak hanya sampai di situ. Ia tidak lagi ragu-ragu mengirim sms pada Bu Intan, ia melanjutkan.

“Bu Intan, kontolku tegang banget,ahh..”Bu Intan dengan dada berdegup kencang membaca isi sms tersebut. Lalu Bu Intan membalas.

“Sayang, ah, memekku gatel..,”Robby membaca sms tersebut dengan hayal penuh syahwat. Ia memandang lagi ke arah Bu Intan dari jauh. “Bu Intan...?” begitu sms Robby selanjutnya.

“Apa say..?” balas Bu Intan.

Setelah membaca pesan tersebut, mereka saling pandang dari kejauhan.

“Boleh nggak, Bu?” tanya Robby lagi dalam sms-nya.

“Apa..?” balas Bu Intan.

Lalu Robby mengirim sms lagi yang segera di baca oleh Bu Intan. Setelah menulis sms-nya terakhir, Robby pun bernajak pergi.

“Bu Intan, ke lantai dua dong sebentar yok..?” demikianlah isi sms yang dibaca oleh Bu Intan dalam ponselnya.

Begitulah sms di anatar mereka di tengah-tengah acara pernikahan perak keluarga Wahyu Sukotjo. Dan kini Bu Intan terlihat hilir-mudik antara ruangan utama dan dapur. Ia memperlihatkan sikap seolah-olah sedang mengatur para pembantu untuk mengatur sana-sini, padahal ia sedang menganalisa waktu untuk bergerak ke lantai dua.

Di ruang utama, acara terus berlangsung. Khotib yang diundang keluarga itu sedang memberikan ceramah.

Pada saat itulah Bu Intan tanpa ada yang tahu menaiki tangga yang menuju lantai dua. Kegenitan yang tersembunyi rapat-rapat dari tampilannya menuntunnya melangkah menemui pemuda yang telah lama diperhatikannya. Ia berbelok-belok di koridor-koridor yang terbentuk oleh ruangan-ruangan yang ada di lantai dua yang luas itu. Bu Intan sudah memperhitungkan bahwa ia bisa turun lewat tangga mana saja yang dianggapnya aman jika ada sesuatu yang tidak beres dalam aksinya ini. Bu Intan hafal dengan semua sudut lantai dua ini. Sehingga tidak lama kemudian ia sudah melihat Robby menunggu di depan sebuah kamar yang memang sering digunakan oleh teman-teman Ilham jika menginap.

Ketika ia masuk, Robby sudah duduk di sofa yang ada di kamar tersebut. Merak saling pandang dengan seyuman yang misteruius. Mata mereka berbinar penuh birahi.

“Ngapain sih..?” tanya Bu Intan. Ia tetap berdiri. Ia melangkah agak maju dari pintu. Dari matanya terpancar sinar birahi memandangi pemuda yang duduk di sofa.

“Duduk dong, Bu,”ujar Robby. Nafasnya tercekat. Robby menjulurkan tangan meraih jemari ibu setengah baya itu. Dengan gaya yang gemulai Bu Intan membiarkan tangannya diraih pemuda itu dan mengikuti tarikan tangan itu untuk duduk di sofa.

Robby memandang wanita paruh baya di depannya. Begitu sintal. Begitu seksi, begitu semok, pikirnya. Ia mendekatkan duduknya, sehingga tangan kiri perempuan berumur 45 tahun itu kini berada dalam pangkuannya. Ia mengangkat jemari Bu Intan ke bibirnya sambil memandangi mata Bu Intan lalu ia mencium jemari itu. “Mmmuahhh…,”

Bu Intan tersenyum manis memandang Robby ketika jemarinya dicium. Setelah itu mereka saling menatap. Dan tak ada yang bisa menolak ketika mulut mereka saling mendekat. Dan dua insan yang berbeda usia itupun berciuman lembut. Mereka menempelkan bibir dengan pelan. Lalu bagai dikomando mulut mereka saling terbuka. Mata mereka terpejam. Merka berciman dengan lembut dan penuh birahi. Bu Intan merasa dirinya penuh dengan syahwat, sehingga ia dengan antusias akhirnya memutar-mutar kepala membuat mulutnya dengan leluasa melumati bibir pemuda itu. Robby dengan dada berdegup menikmati ciuman itu, sesuatu yang lama ia angankan.

“Cccpppokk.., ”begitulah bunyi ciuman penuh nafsu di antara mereka ketika sejenak mulut mereka terlepas. Bu Intan membuka sejenak matanya yang sayu hanya untuk melihat bibir pemuda itu, lalu dengan penuh nafsu kembali ia membuka mulut untuk melumat bibir anak-muda itu. Tangan kirinya kemudian bergerak ke arah rahang Robby, lalu dengan cara seperti itu Bu Intan mendominasi ciuman, lumatan, dan cipokan penuh birahi itu. Bu Intan menarik rahang Robby agar mulut mereka semakin menempel. Bu Intan membuka mulut lagi lalu mengulum seluruh bibir anak-muda itu.

Robby terangsang tak bisa menahan. Ia mengarahkan tangan ke busungan dada Bu Intan. Perlahan ia meremasi dada busung itu. Robby merasa dada itu sangat besar dan kenyal. Khayal yang selama ini memenuhi malamnya akhirnya terpenuhi. Akhirnya ia bisa meremas dada Bu Intan yang selama ini hanya bisa ia intip secara sembunyi. Ia merasa kontolnya menegang sangat keras. Walau Bu Intan masih memakai pakaian kebaya pestanya secara lengkap akan tetapi semua itu tak mengurangi kenikmatan yang dirasakan oleh Robby dalam alam pikirannya.

Bu Intan meresponnya dengan makin liar. Ia mengisapi-isap bibir Robby, ia meliuk-liukkan lidahnya menjilati lidah dan bibir pemuda itu. Ia makin merapatkan tubuhnya ke badan Robby. Karena nafsunya yang meninggi , Bu Intan membusungkan dadanya.

Tubuh mereka merapat sangat ketat. Kini tangan kiri Robby sudah meremasi dada Bu Intan dari luar kebayanya, sementara tangan kanannya merangkul pinggul wanita itu. Bu Intan menegakkan tubuhnya menikmati remasan-remasan di dadanya, tangan kanannya merema belakang kepala pemuda itu, tangan kirinya membelai penuh nafsu wajah Robby. Bu Intan mencurahkan nafsu seksnya dengan menciumi, melumati, dan mencipoki mulut Robby.

Remasan tangan Robby di dada serta pinggulnya membuat nafsu seks Bu Intan membara. Ia melepas mulutnya dan menengadah. Dan saat itulah mulut Robby meluncur ke leher Bu Intan. Robby menciumi, mengecupi, dan menjilati leher mulus nan wangi itu. Ia memuaskan bibirnya dengan menjelajahi batang leher dan pangkal leher Bu Intan. Lidahnya melata menjilati leher mulus itu, bibirnya mengecupi penuh perasaan. Robby sepenuh nafsunya menikmati penyaluran birahi yang selama ini ia khayalkan. Tangannya tiada henti memberikan remasan penuh gemas di pinggul dan pantat bahenol Bu Intan yang tertutupi kebaya itu. Lalu matanya tak kuasa memandang gundukan daging terbuka di antara dada dan leher Bu Intan. Mulutnya segera turun, ia membuka mulutnya, dan daging itupun dijilatinya, dikecupinya. Bu Intan begitu sesak oleh nafsunya. Tangannya meremasi rambut anak muda yang sedang menjilati dadanya itu. Bu Intan makin resah ketika tangan Robby ikut meremas teteknya yang besar membusung.

“Hohh…,”dengusnya ketika remasan Robby di teteknya semakin dirasanya nikmat. “Mmmuah-mmuahhh-mmuuaahh…cup-cup-cup..,”Bu Intan akhirnya ikut larut dalam aksi Robby. Ia menciumi telingan Robby serta leher Robby.

“Ogghh-ookhhh enank banget sayang...,”Bu Intan mendesahkan birahinya di telinga Robby ketika ia merasa anak muda itu makin liar saja. Saat itu tangan kanan Robby meremas lembut busungan dada kanannya, sementara mulut anak-muda itu menciumi dan mendesakkan mulutnya ke busungan dadanya sebelah kiri. Bu Intan semakin terbakar. Bu Intan lalu secara naluri meremasi paha Robby. Ia dengan penuh nafsu menyalurkan kegatalan dirinya di paha itu. Robby yang memang sedang dilanda syahwat tinggi itu menurunkan tangannya dan memindahkan tangan Bu Intan dari pahanya ke selangkangannya. Dan Bu Intan pun merasa telapak tangan kirinya menyentuh benda kenyal di selangkangan Robby. Bu Intan meremas kontol Robby perlahan, dan itu membuat Robby mendengus.

“Nggghooh bu…ohhh bu…, “desahnya di tengah aksinya menciumi dada Bu Intan.

Bu Intan dengan penuh birahi meremasi kontol pemuda itu dari luar celana jeans Robby, dan Bu Intan jadi tahu betapa kontol itu sangat besar dan panjang. Itu membuat syahwat Bu Intan tak terkendali. Mulutnya bergerak mencium daun telinga Robby, lalu berbisik lirih.

“Ohhh sayang…buka sebentar celanamu sayang..,”

Robby pun menghentikan aksinya lalu secara cepat membuka retsleting celananya. Tangannya bergerak mengeluarkan kontolnya sendiri. Dan Bu Intan akhirnya melihat kontol itu. Tangan kirinya pun bergerak memegang kontol itu. Kontol itu hangat. Bu Intan merasakan tangannya bertemu dengan kekerasan otot kontol itu. Tegang sekali kontol ini, pikir Bu Intan. Dan Bu Intan begitu bernafsu dengan ukuran kontol itu yang besar dan panjang. Nafasnya mendengus-dengus. Lalu ia memandang wajah Robby dengan sinar mata penuh birahi.

“Ohh besar sekali kontolmu sayang…udah besar panjang lagi…,”Bu Intan betul-betul dilanda syahwatnya. Ia meremas-memijat dan mengocok kontol itu perlahan. Bu Intan menarik kulit kontol Robby dengan genggamannya di pangkal batang kontol Robby. Dan Bu Intan pun menyaksikan kepala kontol yang membulat besar dan kemerahan. Bu Intan begitu bernafsu mengamati ukuran kontol itu. Ia sejenak meremasi pangkal batang kontol itu lalu mengocoknya dengan tarikan cepat-pendek. Bibir Bu Intan berkilat karena nafsunya, lalu Robby yang begitu bernafsu dengan Bu Intan sejak dulu langsung membuka mulutnya dan melahap bibir ibu paruh baya itu.

Kedua insan berbeda usia itu kembali saling cipok, saling lumat, dan saling jilat. Kali ini ciuman-ciuman bibr mereka begitu liar. Kepala mereka berputar-putar mencari posisi paling enak untuk melumati dan mengulum bibir pasangannya.

Kali ini yang aktif adalah Bu Intan. Lidahnya dengan liar meliuk-liuk menjilati mulut Robby. Ia membantu aksinya dengan memegang belakang kepala Robby dan menguasai aksi cipokan bibir yang ganas itu. Sementara di bawah tangan kirinya bergerak perlahan mengocok kontol Robby. Tangan kirinya mencengkeram pangkal kontol Robby yang besar itu, dan mengocok kontol pemuda itu dengan lembut.

Aksi itu membuat Robby melayang-layang. Ia akhirnya menyandarkan tubuhnya ke sandaran sofa serta menengadah menikamti kocokan-kocokan Bu Intan di kontolnya yang semakin menegang. Bu Intan dengan nafas tercekat semakin bernafsu mengocoki kontol pemuda itu. Bu Intan dengan tangan kanan merangkul ke belakang kepala pemuda yang sedang menengadah itu. Lalu ia menegakkan kepala itu dan mengarahkan kepala itu lalu ia dengan liar melahap dan melumat bibir Robby. Bu Intan memutar-mutar kepalanya untuk menghisap semua bibir Robby dalam mulutnya. Bu Intan lalu merapatkan tubuhnya dan menyandar di tubuh Robby. Bu Intan merasakan nafsunya semakin gatal.

Robby begitu birahi dan akhirnya tidak sanggup. Ia bagai orang kesurupan dengan buas mencipoki mulut Bu Intan, lalu ia berusaha membuka kebaya Bu Intan.

“Ohhh sayang …jangan Rob…,”Bu Intan menghentikan aksinya ketika Robby dirasanya tak kuasa mengendalikan lagi syahwatnya. Kedua tangan Bu Intan meraih kedua tangan Robby yang berusaha membuka pakaiannya itu. “Ga boleh sayang…,”ujar Bu Intan dengan nafas memburu.

Robby lalu bergerak memeluk Bu Intan. Ia menyembunyikan wajahnya di leher ibu paruh baya itu.

“Ooohhh Bu Intan…maafin aku, bu…aku ga tahan bu…,”bisik Robby parau-lirih. Nafasnya menderu-deru.

“Iya, aku juga sayang…tapi gak boleh sekarang yah…,”ucap Bu Intan. Ia meraih kepala Robby, dan menatap wajah pemuda itu lalu dengan sepenuh birahi ia membuka mulut lalu mencipoki mulut Robby. Lalu ia memandang lagi wajah tampan pemuda itu dengan senyuman nakal. Ia menggerakkan tangan kirinya meraih kontol pemuda itu.

“Aku juga pengen ini sayang…tapi ga sekarang…,”kata Bu Intan sambil kembali mengocok kontol besar itu. Bu Intan secara lembut mendekatkan mulutnya ke mulut pemuda itu yang sekarang diam kelam menahan nafsu seksnya. Ketika bibir mereka bersentuhan tipis, Bu Intan mengelurkan lidahnya lalu secara liar lidah itu bergerak liar di seluruh permukaan bibir Robby. Lidah Bu Intan menyapu seluruh bibir pemuda itu dengan gerakan-gerakan bibirnya yang liar. Robby hanya diam memejamkan mata menikmati aksi Bu Intan. Sesekali Bu Intan membuka mulut lalu menelan seluruh bibir Robby dan mengisap bibir itu panuh gairah.

“Udah dulu iya sayang,”ujar Bu Intan kemudian. “Ibu udah lama ninggalin acara, nanti semua kecarian. Jadi berabe kalau diterusin sekarang say.” Bu Intan akhirnya berdiri lalu bergerak ke cermin untuk merapihkan kekusutan dandanannya. Robby juga ikut berdiri. Ia menutup kembali retsleting jeans-nya. Ia bergerak ke belakang tubuh Bu Intan, lalu dengan lembut merangkul pinggul bulat Bu Intan. Ia menempelkan kontolnya di pantat semok itu. Robby mendesak-desakkan kontolnya di pantat Bu Intan. Lalu mulutnya mendengus-denguskan nafasnya di bahu Bu Intan yang terbuka. Dari pantulan cermin, Bu Intan melihat Robby mengeluarkan lidahnya dan menjilati bahu hingga ke kupingnya.

“Udah iya sayang…,”bisik Bu Intan. Bu Intan menemukan dirinya kembali sangat birahi melihat aksi pemuda itu. Akan tetapi akal sehatnya berbicara tidak mungkin menyelesaikan ini semua di tengah-tengan acara yang sedang berlangsung. Setelah merasa rapi kembali seperti sedia kala, Bu Intan berbalik. Ia mengecup titpis bibir Robby,”udah iya sayang, “bisknya lagi, lalu meraih tangan pemuda itu. Ia membimbing pemuda itu ke pintu. Bu Intan meraih kunci dan membuka pintu itu. Sebelum pintu itu membuka, Robby memeluk pinggang Bu Intan. Bu Intan menyandarkan tubuh bahenolnya di tubuh Robby.

“Ibu cantik!”bisiknya memandang mata Bu Intan.

Bu Intan membalas dengan mengecup bibir pemuda itu. Ia menggerakkan tangan kanannya ke bawah. Bu Intan kembali meremas kontol Robby dari luar celana dalam posisi berdiri di dekat pintu itu. Bibirnya mengecupi bibir Robby dengan lembut.

Bu Intan lalu memberikan sebuah remasan keras penuh kegemasan di kontol Robby dan berbisik dengan wajah dipenuhi birahi…”Aku pengen ngentot sama kamu sayang,”bisik Bu Intan.

“Aku juga pengen ngentotin Bu Intan,”balas Robby.

Lalu setelah berbicara dan bersepakat, Bu Intan akhirnya keluar dari kamar itu.

Tidak ada satupun orang yang tahu kelakuan dua insan itu. Acara terus berlangsung hingga sore hari ketika tamu-tamu mulai beranjak meninggalkan rumah besar milik keluarga Pak Wahyu.

Besoknya jam 09 pagi Robby dengan hanya memakai celana dalamnya sedang tiduran santai di kamar kostnya yang tidak jauh dari Kampus UNDIP. Tubunya yang atletis itu ia biarkan terbuka dan tersiram oleh dinginnya AC. Robby saat itu sedang membaca sms yang baru diterimanya dari Bu Intan.

“Sayang, kamu nakal iya kemarin,”demikian is isms Bu Intan.

“Habis aku ngiler banget lihat Bu Intan dengan kebaya kemarin. Pas banget. Bu Intan semok banget, Bu, ”balas Robby.

“Masa sih say…?”tanya Bu Intan.

“Iya, Bu. Pengen banget aku meluk Bu Intan yang lamaaaaa banget,”Robby meneruskan rayuannya.

“Ibu tahu kok nak Robby sering curi-curi pandang selama ini sama ibu, ”sms Bu Intan.

“Iya, Bu. Aku udah lama emang suka lihatin Bu Intan,”balas Robby.

“Hmm, jadi nak Robby mau pacarin ibu iya?” tanya Bu Intan.

“Iya, Bu. Aku kangen ama Bu Intan. Aku suka ama Bu Intan,”balas Robby.

“Tau ga say…nak Robby bikin ibu blingsatan lho kemarin,”sms Bu Intan.

“Bu Intan…!?”tulis Robby dalam sms-nya.

“Apa say.., “balas Bu Intan.

“Aku pengen banget jumpa, Bu…,”sms Robby.

“Aku juga nak Robby…,”balas Bu Intan. “Aku penasaran lho…,”Bu Intan melanjutkan sms-nya.

“Aku juga, Bu. Aku pengen jumpa dan berduaan sama Bu Intan,”rayu Robby dengan mantap.

“Aku juga sayang,”jawab Bu Intan.

“Besok sore bisa ga, Bu?”tanya Robby.

“Aku ga mau kalau sore. Aku maunya dari pagi sampai besok paginya,”sms Bu Intan. Isi sms-nya ini memang menunjukkan nafsu seks-nya yang sangat besar terhadap pemuda itu.

“Ohh Bu…kapan?”balas Robby.

“Pokoknya kalau sudah ada waktu nanti Ibu kasih tahu,”jawab Bu Intan.

“Iya, Bu. Dari dulu sejak pertama lihat Bu Intan, aku selalu menghayal bisa ngentot sama Bu Intan,”sms Robby.

“Ibu juga. Mata nakalmu bikin Ibu sering gatal pengen ngentot sama kamu say,”balas Robby.

Lalu Bu Intan melanjutkan lagi,”Udah satu tahun ini Ibu ga pernah lagi main sama suami. Ibu gatel banget say,”sms Bu Intan.

“Oh Bu. Aku pengen segera jumpa sama ibu,”tulis Robby dalam sms-nya.

“Iya sayang. Ibu juga udah pengen banget. Kemarin aja seandainya lagi ga ada acara ibu udah pengen ditidurin sama kamu. Apalagi pas pegang kontolmu yang besar dan panjang itu say…ibu sange banget sebenarnya waktu itu say…,”

Demikianlah sms-sms antara dua manusia yang memasuki lingkaran perselingkuhan itu. Dan ketika ber-sms itu, Bu Intan sama halnya dengan Robby sedang sendirian di kamarnya. Ia nyaris bugil karena nafsunya pada pemuda yang bernama Robby itu.

Bu Intan hanya tinggal berdua suaminya di rumahnya, serta dua pembantu. Anak paling besar laki-laki sudah menikah dengan 1 anak tinggal di Yogyakarta, anaknya nomor dua Windya Ristanti menikah dengan kakak Ilham yang temannya Robby, sementara anaknya yang paling kecil perempuan, kuliah di UGM. Jadi ketika suaminya kerja, Bu Intan hanya ditemani pembantu. Dan ini membuat Bu Intan dan Robby saling memupuk fantasi birahi di antara mereka. Mereka dengan leluasa merayu dan dirayu melalui telepon atau sms.

Bu Intan begitu rindu-birahi dengan batang perkasa pemuda itu. Ia sudah pernah mengocoknya. Bahkan Bu Intan merasa jemarinya hampir tidak bisa melingkari batang kontol pemuda itu ketika kontol itu menegang maksimal. Dan Bu Intan sering sangek berat manakala membayangkan kontol Robby yang besar dan panjang itu mengeras dalam genggamannya. Dan itu sering membuatnya gelisah di ranjangnya. Ia sangat ingin kontol besar pemuda itu mengentoti memeknya yang sudah sangat gatal. Hayalnya membayangkan pertemuan kelamin mereka akan sangat menempel ketat karena besarnya kontol Robby. Ia sering membayangkan pinggul pemuda itu yang nampak kokoh bergerak naik turun di antara selangkanganya. Bu Intan berjanji dalam hati akan sepenuh perasaan menikmati entotan pemuda itu, ketika waktunya tiba. Bu Intan sangat yakin saat yang ia nanti tidak akan lama lagi. Nafsu seksualnya sangat menuntut untuk disalurkan sepuasnya.

Beberapa hari kemudian Bu Intan langsung menyuruh pembantunya pulang kampung beberapa hari ketika suaminya, Pak Suriono Rusmanto, mengatakan akan mengikuti Diklat selama seminggu di Jakarta.

“Sayang besok siang jam 12 ke rumah iya,”demikianlah pesan singkat Bu Intan pada Robby.

“Emang bapak kemana, Bu,”tanya Robby dengan dada bergetar.

“Barusan berangkat ke Jakarta. Bapak ngikutin Diklat seminggu di sana,”sms Bu Intan.

“Oh Iya Bu Intan sayang. Aku kangen Bu…,”

“Mmuuah…,”balas Bu Intan.

Ohhh…mmuuaahhh…mmmuuaahhh….,”demikianlah Robby semakin memanaskan suasana birahi wanita paruh baya itu.

Esoknya dengan motor Tiger2000 miliknya, Robby memasuki gerbang rumah Bu Intan. Siang itu suasana sekitar rumah Bu Intan memang sepi. Di balik pintu yang terbuka sedikit itu, Robby bisa melihat Bu Intan sedang menunggunya masuk. Bu Intan memakai celana sangat pendek yang begitu ketat. Bahkan gundukan memek Bu Intan tercetak dengan jelas karena celana pendek tersebut terbuat dari bahan katun tipis. Di bagian atas Bu Intan memakai kemeja longgar yang bagain bawahnya nyaris menutupi seluruh celana pendek Bu Intan, sehingga Bu Intan sekilas seperti telanjang hanya memakai kemeja.

Bu Intan dengan lenggok gemulai penuh birahi menyambut masuknya anak muda itu. Ia langsung meraih pinggang Robby dan merapatkan tubuh sintalnya ke tubuh pemuda itu. Bu Intan dengan gaya manja menengadah memandang wajah Robby. Bu Intan meraih tangan Robby lalu melingkarkan tangan tersebut agar merangkul pinggulnya.

“Ga kemana-mana kan hari ini?”tanya Bu Intan manja.

“Nggak Bu,”jawab Robby dengan suara parau. Ia belum menguasai keadaan itu, akan tetapi telapak tangannya mengusapi pinggul Bu Intan.

Mereka beriringan berjalan, dan kaki Bu Intan sepenuhnya menuntun langkah-langkah mereka dalam ruangan itu. Bu Intan lalu menghentikan langkahnya di depan sebuah pintu kamar yang terbuka. Ia memutar lalu menghadap Robby. Robby dengan lugas mengikuti setiap bahasa tubuh Bu Intan. Bu Intan memeluk tubuh Robby dan menyandarkan beban tubuhnya pada pemuda itu. Kedua tangannya bergerak melingkari leher Robby. Ia menatap mata Robby lalu tersenyum nakal.

“Muuahh…,”Bu Intan meruncingkan bibirnya dan mengecup manja ke arah mulut pemuda itu, tanpa menyentuh mulut itu. Dan detik itulah Robby mengambil alih suasana. Robby langsung mengetatkan remasannya pada pinggang Bu Intan. Lalu dengan tatapan nanar Robby membuka mulut. Dengan penuh gelora birahi, Bu Intan membuka memejamkan mata dan secercah bibirnya. Robby langsung mengulum bibir Bu Intan dengan sepenuh nafsunya. Bu Intan menyambut lumatan mulut Robby dengan megeluarkan lidahnya. Bu Intan dapat merasakan nafsu yang panas pada mulut, bibir, dan lidah pemuda itu. Dan dengan geliat bibir dan lidah yang sama panasnya Bu Intan menyambut semua itu sepenuh raganya. Bu Intan sangat ingin Robby tahu bahwa ia memiliki nafsu yang sama dengan dirinya.

“Ngmmmahhh…mmccppppphhhh..nngghhh,”mereka sama-sama mendesahkan hal yang sama ketika mulut mereka sejenak terlepas untuk mengambil nafas. Tapi hanya sejenak, karena mulut mereka kembali berpagut dan saling melahap. Bu Intan memutar kepalnya agar mulutnya bisa mendapatkan posisi yang pas untuk memaguti dan mengemuti semua bibir Robby. Robby begitu berdebar menyadari nafsu yang ditunjukkan Bu Intan, sehingga ia tidak ragu meremasi pantat Bu Intan yang bahenol. Robby meremasi pantat montok itu dengan ketat dan vulgar. Ia menekan-nekankan pantat Bu Intan agar kontolnya memperoleh gesekan yang nikmat.

Mmmmcccpppahhh…mmccppphh….mmmcccppphhh…mmmhhhcccppphhh…nngggmmmcccpppmmmhhh…”Bu Intan begitu menguasai aksi ciuman itu. Ia meruncingkan bibirnya dan mengecupi bibir Robby berkali-kali.

Lalu tangan kanan Robby bergerak ke atas. Ia menempatkan telapaknya di gundukan buah dada Bu Intan lalu perkahan meremasi buah dada itu. Robby begitu bernafsu ketika telapak tangannya bertemu dada yang sangat besar. Ia sadar buah dada Bu Intan memang besar. Dan masih padat. Walau terhalang kemeja, akan tetapi Robby betul-betul merasa puas meremasi dada itu.

“Nnnggmmmmhhhhssshhh…,”Bu Intan langsung mendengus ketika merasa dadanya diremas perlahan. Ia makin mengetatkan rangkulannya di leher Robby. Bu intan mengecap-ecapakan mulutnya di mulut Robby. Ia mencipoki bibir pemuda itu penuh nafsu. Kadang lidahnya terjulur keluar untuk menjilati mulut Robby.

“Ohhh…,”Bu Intan sejenak menengadah akibat nikmatnya remasan-remasan Robby di buah dadanya. Lalu sejurus kemudian ia kembali memaguti bibir Robby….”Nnngggmmmmccccpppsshhh…,”Bu Intan mendesah penuh birahi. Kali ini ia menarik tubuh Robby memasuki kamar yang terbuka. Dengan tubuh masih saling menempel ketat dan bibir saling pagut, Robby mendorong daun pintu untuk menutup. Setelah daun pintu tertutup, Bu Intan kembali mengarahkan langkah kaki mereka. Bu Intan lalu mendudukkan Robby di ranjang. Bu Intan berdiri, sementara Robby duduk di ranjang. Syahwat Bu Intan memang sangat liar, dan mereka sekarang bahkan berada di kamar yang biasa digunakan Bu Intan dan suaminya.

Hayal liar Robby benar-benar jadi nyata. Kini ia duduk di ranjang, sementara itu Bu Intan berdiri di antara kedua pahanya yang terbuka. Robby langsung mengarahkan mulutnya ke perut Bu Intan. Ia menyibakkan kemeja longgar itu untuk melihat padat dan mulusnya perut Bu Intan. Robby mencucupi, menciumi, dan menjilati seluruh perut Bu Intan. Dengan bernafsu Robby menjilati dan memaguti kulit perut Bu Intan. Kedua tangan Robby mendekap pinggul Bu Intan. Kadang Robby meremasi pantat dan pinggul Bu Intan.

Bu Intan benar-benar merasa dimanjakan dan dibutuhkan oleh aksi Robby. Ia kadang menggelinjang saat mulut Robby menelusuri perutnya dan pinggulnya. Kadang ia kegelian. Mata Bu Intan terpaku pada seluruh aksi Robby itu. Tangan Bu Intan meremas rambut Robby, dan kadang Bu Intan mendesakkan pinggulnya ke tubuh Robby. Nafsuy seks Bu Intan yang nakal membuatnya meraih pakaian Robby, ia melepaskan pakaian itu sekaligus dengan singlet sport yang menempel tubuh Robby. Kini tubuh bagian atas Robby telah telanjang.

Mengetahui kenakalan syahwat Bu Intan itu, Robby makin liar menciumi dan menjilati perut dan pinggul Bu Intan. Robby lalu membalik tubuh Bu Intan dan melancarkan pagutan bibirnya di punggung Bu Intan. Bu Intan seketika menggelinjang.

“Nnnggghhhh….mmmhh….,”Bu Intan mendesah.

“Ngggccppp….mmmmccppphhhh…,”Robby memuaskan hayal birahinya makain liar.

Robby lalu menggerakkan tangan kanannya lalu menggapai batang paha Bu Intan yang kenyal dan padat itu. Robby merabai dan meremasi pangkal paha yang mulus itu. Bu Intan mendesir, ketika rabaan tangan Robby yang bergerak dari bawah ke atas sepanjang batang pahanya kadang secara nakal berhenti persis di selangkangannya. Robby lalau meneruskan rabaan itu secara ketat dengan menggeseki selangakangan Bu Intan.

“Nnngggkkhhh…hhhhh….,”Bu Intan hanya mendesis.

Aksi kedua insan berbeda usia itu bagaikan sebuah gerakan lambat. Mereka nampaknya benar-benar menikmati setiap detik persentuhan itu.

Robby benar-benar memuaskan birahinya. Ia membolak-balik tubuh Bu Intan yang sedang berdiri itu dengan menjilati sepanjang pertemuan celana pendek ketat Bu Intan dan kulit pinggulnya. Wangi tubuh Bu Intan semakin merasuki syahwat Robby. Tangan kirinya perlahan membuka kancing kemeja Bu Intan. Bu Intan membantu, dan kini Bu Intan telah telanjang tubuhnya di bagia atas. Hanya menyisakan BH putih menampung besarnya tetek Bu Intan.

Nafsu seks Robby benar-benar meningkat.

“Nggmmhhaa…hhhh….mmcccppphhh…mmmhhhccppp…,”Robby terus menciumi dan menjilati kulit mulus Bu Intan. Tangan Robby lalu bergerak lagi sambil menciumi pinggul Bu Intan. Robby menari celana pendek Bu Intan perlahan. Mulut Robby langsung menyergap setiap kulit terbuka ketika celana pendek Bu Intan mulai turun. Kahirnya celana pendek itu meluncur ke bawah.

“Nggghhh….oohhhh…………mmmcccppphhh….mmccpphhh…ooohh Bu…. mmmhhhh… mmmhhh…ohhh Bu… mmmmcccppphhh… mmmccpphh…, ”Robby mendengus manakala akhirnya ia kini melihat celana dalam Bu Intan yang berwarna hitam. Robby langsung membuka mulut lalu memagut pinggul padat Bu Intan persisi di pertemuan celana dalam itu dengan kulit pinggul Bu Intan. Kedua tangan Robby kini masing-masing meraba dan meremas batang paha Bu Intan, dan menggelitiki paha itu.

“Mmmhhh…mmhhh…nnngghhh….,” Bu Intan mendesah-desah. Wajahnya tertunduk menyaksikan semua perbuatan anak muda itu di sekitar pinggul dan selangkanagnnya. Dan Bu Intan bisa melihat kulit mulusnya di sekitar pinggul kini telah dihiasi cupangan-cupangan merah. Rabaan dan remasan Robby di pahanya membuatnya nanar, ia mendesakkan pinggulnya ke tubuh pemuda itu sambil kedua tangannya meremasi secara ketat rambut hitam Robby.

Robby perlahan membuka retsleting celananya. Ia secara cepat melepaskan celana jeansnya. Kini mereka hanya ditutupi celana dalam dan beha. Nafsu seks di antara mereka makin bergelora.

Bu Intan lalu bergerak. Ia mengangkat kaki kanannya ke sisi tempat tidur. Robby menyambut kaki itu, lalu Robby meraih kedua pangkal paha Bu Intan. Bu Intan akhirnya duduk dalam pangkuan Robby. Bu Intan mengangkat satu lagi kakinya, dan ia kini duduk mengangkangi Robby. Mereka saling peluk dengan ketat. Wajah mereka sangat dekat. Mereka saling pandang dengan nanar, lalu kedua mulut mereka membuka dan medekat.

“Nnngggmmmhhhcccppphhh….,”begitulah bunyi pertemuan mulut mereka. Dengan mata terpejam Bu Intan dan Robby saling memagut dan melumat. Lidah mereka meliuk-liuk member kepuasan pada hayal masing-masing.

“Mmmmcccpppp…mmmuuuhh…mmccppphh…,”bunyi cipokan dan jilatan mengiringi ketatnya aksi kedua insan itu. Bu Intan merasakan memeknya bertemu dengan gumpalan daging yang hangat dan besar. Bu Intan menggerakkan pinggulnya menggesiki kontol Robby dengan memeknya. Walaupun mereka masing memakai celana dalam, gesekan-gesekan antara kontol dan memek itu begitu membuai nafsu. Bu Intan mendesakkan selangkangannya ke selangkanagn Robby. Robby membalas dengan menekankan kontolnya ke memek yang mulai membesar itu. Bu Intan begitu dilanda syahwat. Ia mengayun-ayunkan pinggulnya. Ia begitu merasa nikmat menggeseki memeknya dengan kontol Robby.

Mulut mereka kadang terlepas, lalu melekat lagi seakan hendak mencari sesuatu di mulut yang lain. Bu Intan memutar-mutarkan kepala untuk mendapatkan posisi yang enak melumat bibir Robby. Tangan Robby merabai dan meremasi seluruh tubuh Bu Intan. Bu Intan benar-benar terbakar nafsu.

“Nnngghhhooohhh sayang…mmmhhhh…oohhhh,”akhirnya Bu Intan mendesah. Ia menengadah menikmati semua itu. Pada saat itulah Robby membuka mulut menciumi batang leher Bu Intan. Dengan bernafsu ia menjilati dan mengecupi leher Bu Intan. Tangannnya lalu bergerak menurunkan tali beha dari pundak Bu Intan. Lalu mulutnya menggilir kulit pundak Bu Intan yang mulus itu. Lidahnya menjilat-jilat. Bu Intan makin melengkungkan tubuhnya. Tangan Robby bergerak lagi membuka kaitan beha di punggung Bu Intan, dan seketika mata Robby menyaksikan pemandangn yang membuat birahinya makin panas. Buah dada itu begitu besar dan mulus.

“Oooo Bu Intan..hhhmmmcccppphh…,”Robby mendengus lalu mulutnya mencaplok tetek Bu Intan. Mulut Robby langsung mengisap ujung tetek itu.

“Ohhhh sayang…,”Bu Intan mendesah manakala mulut Robby mencaplok buah dadaya.”Ohhh sayang…hisap sayang..ohhh sayang…isap susu ibu sayang…oohhh Robby sayang…ohhh,”Bu Intan mengerang.

“Mmmmccppphhh…mmmcpphh…,”Robby benar-benar memuaskan dirinya dengan mengecupi dan menjilat susu Bu Intan. Ia mengemut dan mengisap. Kedua bukit susu Bu Intan memerah dihisapi Robby. Kadang puting itu ia hisap dengan kuat, membuat Bu Intan menjerit-jerit. Mulut Bu Intan lalu terbuka dan ia mencium kuping Robby dan mendesahkan nafsunya di kuping itu. Robby mendengar semua desahan tertahan yang dibisikkan Bu Intan di kupingnya.

“Oooohhh sayang..ia gitu sayang…ohh hisap sayang…emut ujungnya sayang….aaaahhh…oohhh Robby…ohhhh sayang…hisap sayanag…ohhhh sayang hisap susuku..ohhh…ohhhh Robby kamu suka susuku sayang…mmmhhhhmmghhhh..oohhh Robby…,”

Robby mengemut puting susu Bu Intan, ia menariknya lalu melepasnya. Ia mengemut lagi, menarik puting susu itu, lalu melepasnya. Robby berulang kali melakukan hal itu di tetek kiri-kanan Bu Intan. Bu Intan menyaksikan semua perlakuan itu. Ia begitu merasa dicintai, dikagumi, dan dibutuhkan. Bu Intan meremasi rambut Robby. Selangkangan mereka betul-betul menempel sangat erat. Bu Intan ingin Robby tahu bahwa ia benar-benar menginginkan pemuda itu. Di telinga Robby, Bu Intan membisikkan bahwa ia suka dengan Robby. Selagi mulutnya menjilat, mengisap, dan mengemuti susu yang besar itu, Robby mendengar semua bisikan penuh nafsu Bu Intan.

“Mmmmhhhhmmmhh..ooohh…ohhh Robby…ohhh sayang enaknya susuku dihisapin gitu…aahh isapin tetek ibu sayang…kamu suka tetek ibu kan sayang..jilatin susu ibu sayang…mmmhhhooohhhh..iyah gituh sayang..oohhh….ohh jilatin sayang…ohh sayang enaknya…ohhh hisapin susuku…ohh sayang, kamu daru dulu pengen sama tetek ibu kan sayang..ohhh Robby…dari dulu kamu sering bayangin tetek ibu kan…ohh Robby, ibu juga dari dulu pengen begini sama kamu Robby..oohhh dari dulu ibu juga pengen tetek ibu dihisapin sama kamu sayang..ohh Robby, susu ibu besar yah..kamu suka susu ibu yang besar ini kan sayang…ohh sayang dari dulu kamu sering membayangkan susu ibu yang besar ini kan…ohh sayang emut putingnya sayang..yah…yahh..gitu sayang…oohh enaknya sayang….oohhh sayang enaknya susuku dihisap seperti itu…ohhh sedot sayang..ohh sedot tetek ibu sayang..ohhh…ooohhh Robby enaknya..ohh sayang…emut yang kuat sayang…ohh enaknya..ohhh sayang…ohh enaknya susuku dihisapin gitu….ohhh cupangin semua sayang..ohh..sayang…ohh Robby cupangin tetek ibu sayang..ohhh..,”Bu Intan tak henti-hentinya mendesahkan nafsunya di telinga Robby.

Robby begitu bergelora mendengar desah nafsu ibu setengah baya itu. Ia mencupangi seluruh permukaan susu Bu Intan yang besar itu. Tangannya meremas pangkal tetek Bu Intan dan mulutnya melekati ujung susu besar itu. Ia terpejam melakukan itu semua. Ia begitu menikmati penyaluran nafsu seksnya yang telah lama ia dambakan terhadap wanita paruh baya itu.

Getaran nafsu yang luar biasa membuat Bu Intan akhirnya mendesakkan tubuhnya. Tubuh Robby terdorong menimpa kasur empuk itu. Robby terlentang. Bu Intan merangkak mengarahkan kedua susunya untuk kembali dijilati Robby. Dari bawah mulut Robby menyedoti dengan kuat puting susu itu. Kedua tangannya meremasi susu besar itu. Bu Intan merasa puting susunya begitu membengkak karena nafsu. Dan hisapan dan emutan mulut Robby membuat puting itu memerah. Bu Intan merasakan memeknya sangat gatal dan basah. Bu Intan saat itu merasa sangat ingin segera dientoti oleh pemuda itu. Ia begitu menginginkan anak muda itu segera menggaulinya. Tetapi ia ingin memuaskan fantasi anak muda itu yang ia tahu sering menghayalkan tubuhnya.

“Sayang, ke tengah sayang…,”ujar Bu Intan. Dan Robby segera bergerak ke tengah. Kini Robby telentang di tengah-tengah ranjang. Kepalanya menyandar pada bantal di ujung kepala kasur itu. Bu Intan mendekatinya sambil merangkak. Lalu ketika sampai di sisi kiri tubuh Robby, Bu Intan menunduk lalu melumat mulut Robby penuh nafsu, hanya sejenak. Bu Intan lalu berdiri pada lutunya, tangannya lalu bergerak ke selangkangan Robby. Bu Intan melepas celana dalam Robby. Robby begitu terpana dengan aksi ibu setengah baya itu. Tangan kanan Bu Intan lalu meraih kontol Robby. Mata Bu Intan melekat pada kontol itu. Bu Intan meremas kontol Robby dengan gemas, lalu bu Intan pun mengocok kontol Robby. Jemari Bu Intan nyaris tidak sanggup melingkari batang kontol itu. Tangan istri Suriono Rusmanto itu bergerak mengocoki dengan perlahan kontol pemuda itu. Dari perlakuannya itu sangat jelas tergambar bahwa Bu Intan memang sudah lama memendam nafsu seksnya terhadap Robby.

Bu Intan yang bertelanjang dada dan hanya memakai celana dalam itu mengocoki kontol Robby penuh perasaan. Kemudian Bu Intan merebahkan tubuhnya merapat di sisi Robby, tangan kanannya masih mengocok kontol anak-muda itu. Kini mulut Bu Intan bergerak menciumi perut Robby. Bu Intan menunduk mencucupi, menjilati, dan memaguti kulit Robby mulai dari perut sampai dada. Di dada Robby, mulut Bu Intan membuka mulut lalu mengecup sebentar puting susu Robby sejenak lalu kemudian Bu Intan mengemuti puting susu itu penuh nafsu.

“Ohhh bu…oohh enaknya bu ohh…nnngggghhhooohhhh enaknya kontolku dikocokin gitu bu…ooohhh…ooohhh sayang…ooohhh Bu Intan…ooohh Bu Intan sayang….ooohhh kocok yang enak bu ohhh….nnnggghhhhssshhh…aaaahhhhhssshhhhhhsssaaahhhh….oooh Bu Intan oohh… …oooohhh hisap putingku bu oohh….ooohhhssshhh iyahhh…hhhssshhh ooohhh yahhh jilatin bu…ooohhh enaknya…,”Robby mendengus-dengus menahan nikmatnya jilatan dan emutan Bu Intan di putingnya, terutama kocokon tangan Bu Intan dikontolnya. Robby menggeliat menyaksikan semua aksi Bu Intan. Sementara Bu Intan semakin bernafsu mengemuti dan menciumi puting Robby, hal yang sama sekali belum pernah ia lakukan terhadap suaminya. Apalagi mendengar erangan penuh nafsu anak muda itu membuatnya makin suka. Bu Intan merasakan betapa batang kontol Robby yang dikocokinnya itu semakin kaku, semakain besar dan berdenyut.

Bu Intan menggesek seluruh tubuhnya ke tubuh Robby. Ia semakin merapatkan tubuhnya. Syahwat Bu Intan semakin liar. Ia mengemut puting serta mengocoki kontol Robby dengan getaran tubuh yang panas.

“Ooohhhhh Bu Intan ooohhhhhssshhhhss…,”Robby makin mengerang saking menahan nafsunya. Mendengar itu, Bu Intan menyudahi emutannya di puting Robby. Tetapi tangannya tetap memegangi kontol Robby. Bu Intan mengangkat wajahnya. Ia tersenyum mesum pada Robby, matanya berkilat penuh birahi. Masih dalam keadaan berbaring di sisi Robby serta tangan yang meremasi kontol, mulut Bu Intan mendekati mulut Robby. Bu Intan membuka mulut lalu ia menciumi bibir Robby dan melumatnya. Robby balas mengeluarkan lidah dan menyedot lidah Bu Intan. Tetapi hanya sebentar, karena Bu Intan menarik mulutnya. Mulut Robby terbuka, mulut Bu Intan kembali mendekat. Mereka berciuman titpis saja, lalu Bu Intan menarik lagi bibirnya. Begitu terus sambil Robby merasakan enaknya kontolnya dikocokin Bu Intan.

“Nnngggmmhhhhh enak sayang?”tanya Bu Intan.

“Ohh iya Bu. Enak Bu..,”balas Robby.

“Ohhh sayang besarnya kontolmu ini. Ohh Robby sayang…,”Bu Intan memejamkan mata dan memagut mulut Robby.

“Ohh enak banget Bu kontolku dikocokin gitu,”ujar Robby ketika bibir mereka kembali lepas.

Bu Intan mendekatkan wajahnya semakin dekat, bibir dan hidung mereka bersentuhan tipis. Mereka saling pandang penuh nakal.

“Kamu dah lama pengen main sama ibu kan?”tanya Bu Intan.

“Ohhh iya Bu Intan,”jawab Robby.

“Ibu tahu kamu sering ngeliatin ibu dengan nafsu…,”ujar Bu Intan.”Ibu tahu kamu sering curi pandang susu ibu kan? Kamu dari dulu pengen begini sama ibu kan sayang…nnngggmmmhhhh..,”ucap Bu Intan sambil memagut bibir Robby. Robby membalas dan kali ini ia tangannya bergerak. Ia meraih kepala pipi Bu Intan lalu menahan gerakan Bu Intan dan dengan begitu Robby secara rakus menjilati dan menciumi mulut wanita paruh baya itu. Bu Intan begitu suka dengan perlakuan itu.

“Oooo sayang…kontolmu panjang sayang…kontolmu keras banget Robby…ohhh Robby ibu suka sama kontiolmu yang besar dan panjang…oooohhh Robby ibu udah gatel banget sayang…ohh Robby sayang entotin ibu sekarang…,”Bu Intan menggeliat-geliat sambil menciumi bibir Robby. Ia lalu mendekap pipi Robby dan memberi isyarat agar Robby bangkit. Robby paham. Ia langsung bangkit dan kini Bu Intanlah yang telentang di kasur. Robby dengan tidak sabar bergerak ke selengakangan Bu Intan. Ia membuka paha Bu Intan, lalu menempatkan tubuhnya di antara paha yang terbuka itu. Ia memandangi celana dalam Bu Intan yang sudah basah. Ohhh memek ini busung banget, pikir Robby.

Bu Intan melihat Robby menunduk dan kemudian ia merasakan celana dalamnya diciumi. Robby memang dengan bernafsu langsung menciumi celana dalam Bu Intan yang sangat merangsang dalam pandangannya itu. Robby membuka mulutnya melahap celana dalam itu.

Bu Intan menaikkan pantatnya menyambut mulut Robby,

”Ooooohhhh sayang…ooohhh Robby buka celana dalam ibu sekarang sayang..oohhh sayang ibu pengen ngentot sekarang sayang…ooohhh…ibu udah sange banget sayang… oohhh Robby entoti ibu sekarang…nnhhhhnnnngggggssshhhh…oohhh sayang entoti ibu sekarang…,”Bu Intan menggeliat-geliat dan menaikkan pinggul menggeseki mulut Robby.

Robby yang memang sudah sangat bernafsu langsung membuka celana dalam Bu Intan. Dan ketika akhirnya celana dalam itu terbuka Robby bisa melihat lebatnya jembut Bu Intan. Memek Bu Intan yang montok membusung semakin merangsang Robby dengan adanya jembut yang lebat itu.

“Oooohhhh Bu Intan lebatnya jembutmu ohhh bu,”ucap Robby lalu menunduk lagi dan menciumi memek Bu Intan.

“Ssssshhhhhhhnnnggggssshhh….,”Bu Intan langsung mendesis bagai kucing ketika merasa kulit memeknya yang sensitif disentuh lidah Robby.

Robby bergerak lagi menciumi pangkal paha bagian dalam Bu Intan. Ia mencupangui paha itu sampai memerah. “Oooohhh Bu Intan memekmu tebal bu…ohhh Bu Intan…ohhh Bu Intan memekmu montok banget Bu..ohhhssmmmmhhhhh…,”kembali Robby menjilati memek itu.

“Nnnnngggssshhhhhaaahhhhsshhh….aaahhh sayang entotin ibu sekarang sayang…ooohhhhhssshhhh….,”Bu Intan kembali menggeliat mengangkat pinggulnya menyambut mulut Robby. Bu Intan merasakan lidah anak muda itu menjulur memasuki lobang memeknya. Ia merasakan mulut pemuda itu menciumi bibir memeknya yang sangat basah. “Oooohhh sayang…ooohhhh sayang…ooohhh sayang…,”Bu Intan hanya bisa mendesah keeanakan.

Akhirnya Robby menyudahi ciumannya di memek Bu Intan. Ia menempatkan posisi, lalu tangannya bergerak memegang kontolnya. Robby mengocok kontolnya sebentar, lalu kemudian ia mulai mengarahkan kepala kontolnya yang besar ke lobang memek Bu Intan. Robby mendorong sedikit dan ujung kontol itupun masuk sedikit ke lobang memek Bu Intan. Robby lalu bergerak menindih tubuh bugil Bu Intan.

Bu Intan merasakan betapa kepala kontol yang besar itu mulai masuk sedikit ke lobang memeknya. Ia merasakan betapa kontol itu tegang dan besar. Bu Intan langsung menggerakkan kaki menjepit paha Robby. Ia merangkul bahu anak muda itu. Bu Intan memandang betapa warna birahi tergambar di wajah pemuda itu. Dan Bu Intan menyambutnya dengan memagut bibir Robby. Robby menempatkan siku di sisi kepala Bu Intan, lalu ia mulai menikmati kontolnya yang masih masuk sedikit itu. Robby mengocok lobang memek Bu Intan dengan kepala kontolnya saja. Dan itu membuat Bu Intan mendesah-desah merasakan nikmat.

“Oooooohhhhhsshhhhnnggghhhhmmmssshhh Robby ooohhhhssshhh…,”desahan Bu Intan begitu merangsang. Ia memejamkan mata menikmati kocokan kontol anak muda itu. “Nnnnnggggsshhh sayang…oohhh enaknya sayang…ooohhhh sayang oooohhhssss besarnya kontolmu sayang ooohh…oohhh tekan lagi sayang..oohhh masukin terus kontolmu sayang…ooohhh sayang oooohhh Robby entoti lobang memek ibu ooo….,”Bu Intan begitu penuh syahwat merasakan kontol muda yang sedang menggaulinya. Dan itu membuat fantasi seksnya makin liar.

“Oooohhh Bu Intan ohhhh enaknya ngentot sama Bu Intan…oooh Bu Intan sayang ooohhhssshhssmmmhhh…,”Robby begitu bernafsu menggeluti dan mengocoki lobang memek ibu setengah baya itu dengan kepala kontolnya. Lalu Robby kembali menggerakkan pinggulnya mendorong. Robby menekan lalu kontolnya yang besar dan panjang itupun masuk semua.

Bu Intan langsung membuka mata. Ia merasakan besarnya kontol pemuda itu. Bu Intan begitu terangsang dengan panjangnya kontol itu serta tegangnya batang kontol itu. Ia melihat Robby terpejam. Bu Intan lalu menciumi mulut Robby lalu berbisik di telinga Robby, “Ooooohhhh sayang besarnya kontolmu sayang…ooohhh enaknya…ohhhh kontolmu panjang sekali Robby sayang..ooohhh sayang..oohhh Robby enak banget memek ibu sayang ooohhhsss… nnmmmsshh…ooohh entoti lobang memek ibu sayang oohhh…mmmmhhhhssshhh ooohhh Robby, kamu dari dulu pengen ngentotin ibu kayak gini kan sayang…oooohhh sayang besarnya kontolmu Robby ooohhh…ooohh kocok memekku sayang..ooohhh ibu suka ngentot sama kamu nak Robby ooosshhh….ooohh senggamai ibu sayang….oohh entoti…oohhh sayang…enaknya ooohhh Robby sayang gauli ibu sayang…oohhhh…,”Bu Intan semakin menuntaskan fantasi birahinya terhadap anak muda itu. Robby begitu menikmati mengentoti wanita paruh baya itu. Ia menaik-turunkan pinggulnya. Kontolnya yang besar keluar masuk lobang memek Bu Intan. Robby begitu terangsang dengan kemontokan dan ketelanjangan Bu Intan yang sedang digenjotinya itu. Kadang ia teringat dengan Ilham temannya dan kepada Pak Suriono suami Bi Intan, akan tetapi justru itu membuat nafsu birahinya terhadap Bu Intan makin tak terbendung. Dengan penuh perasaan ia mengentoti wanita paruh baya itu. Ia menekan kontolnya dengan dalam sehingga ujung kontolnya masuk sangat dalam, dan membuat Bu Intan menggelinjang penuh syahwat birahi.

“Ooooogghhhsshhh sayang…kontolmu masuk dalam banget sayang…oohhh Robby panjangnya kontolmu sayang…oohhh tekan lagi sayang..ooohhh iyah sayang…iyah sayang..oohhh yah gituh sayang…oohhh iyah sayang..oohhh dalam banget kontolmu masuk Robby oohhh panjangnya kontolmu sayang…..iyah..oohhh kontolmu samapi mentok rahim ibu sayang…ohhh sayang ohhh sayang tekan lagi sayang…ohhh sayang tekan sedalmnya sayang biar kontolmu masuk mulut rahim ibu sayang…oohhh iyah sayang..ohhhh yah gituhh…ohhh Robby kontolmu masuk rahim ibu sayang…ohhhh sayang kepala kontolmu masuk sayang…oohhh sayang besar sekali kepala kontolmu sayang…ohhhh Robby kepala kontolmu masuk ke rahim ibu sayang ooohhhhssshhmmmhhh..sshhhaahhh kepala kontolmu masuk sampai rahim ibu nak Robby ooohhhh enaknya sayang…oohhhh enaknya kontolmu…ohhh enaknya kontolmu…ohhh…oohhh entotin ibu sayang…oohhh enaknya entotanmu Robby…oohhh ebaknya entotanmu sayang…oohhh Robby sayang..ibu keenakan sayang…oohhh lobang memek ibu keeanakan sayang…ohhhh sayang…ooohhhsssmmmhh…,”Bu Intan begitu bernafsu dengan ukuran kontol Robby yang keluar masuk lobang memeknya. Bu Intan semakain menjepitkan kakinya ke paha Robby dan ia mendesakkan pinggulnya keatas menerima entotan-entotan Robby. Bu Intan begitu bernafsu dengan kontol pemuda itu. Bu Intan sangat ingin setiap tusukan kontol Robby langsung memasuki rahimnya. Ia begitu gatal dan penuh birahi.

“Oooohhhh Bu Intan sayang…enaknya menggauli tubuhmu Bu Intan…ohhh enaknya kontolku masuk memek Bu Intan…ooongggggsshhh aaahhhsss oohh Bu Intan enaknya lobang memekmu Bu…ooohhh Bu Intan…oooo Bu Intan rasanya kontolku masuk dalam banget bu….ooohhh enaknya mengentoti memekmu bu…oohhh Bu Intan sayang…oohhh sayang…ooohhh sayang…oohh bu aku keenakan bu…aku suka ngentot sama ibu…oohhh…,”Robby juga memuaskan fantasi seksnya terhadap Bu Intan yang selama ini menggoda hayalnya.

“Oooohhhgghhsshhooohhh iyah sayang…oh ibu juga suka ngentot sama kamu sayang…ibu bisa ketagihan ngentot sama kamu sayang..ohhh kontolmu besar sayang..ohhh sayang kontolmu panjang sayang..ohhh enaknya kontolmu.. ibu bisa ketagihan sayangooo.... ohhhh…ohh tekan lagi sayang…oooggsshhh sayangku Robby oooohh ….aaaaacccchhhsssshhh…enaknya entotanmu…oooouuugghhh sayang kontolmu mentok rahimku sayang…oooghh sayang masuki rahim ibu sayang…ohhh enaknya…ohhh enaknya….oooohhhgghhhsshh enaknya kontolmu…,”Bu Intan mendesakkan tubuhnya ke tubuh Robby untuk mendapatkan kenikmatan yang lebih.

Selangkangan mereka kadang melekat erat. Pangkal batang kontol Robby sampai mentok dengan selangkangan Bu Intan. Kadang mereka saling memompa dengan cepat. Mereka saling menggenjot penuh birahi. Robby mendesakkan pinggulnya ke selangkangan Bu Intan. Ia begitu bernafsu menggagahi wanita paruh baya itu. Mereka kadang memiliki rasa hayal yang sama saat itu. Di mana mereka melakukan perselingkuhan yang penuh mesum itu di rumah Bu Intan, bahkan di ranjang yang biasa digunakan oleh Bu Intan dan suaminya Suriono Rusmanto. Dan itu semua hanya membuat hayal syahwat kedua insan berbeda usia itu makin bergelora dan nakal.

“Oooohhh sayang…enaknya ngentot sama kamu…ohhh Robby ibu suka kontolmu sayang..iyah sayang..oohh iyahh sayang…oohh iyah gituh sayang…ooohh entoti terus lobang memekku..oooghhh sayang enaknya entotanmu…oohhh sayangku Robby…oooohhh…ooohhh…ooohhh… ooohhh… ooohhh… ooohhh…aaacccghhh sayang sebentar lagi ibu mau kelura sayang..ooohhh emtoti yang kuat sayang… ooohh pompa memek ibu…ooohhh yahhh sayang…oohh Robby oohh gagahi ibu sayang…ooocchhh sebnetar lagi sayang…ooohhh… ooohhh… ooohhhsss…. Ooohhh… ooohhh…,”Bu Intan makin merapatkan pinggulnya untuk mendapatkan tusukan-tusukan kontol Robby yang paling dalam.

“Oooohhhhh sayangku Bu Intan…oohhh enaknya ngentoti memekmu bu…ooohhh enaknyabu… ooohhh Bu Intan lobang memekmu enak…,”Robby makin mempercepat entotannya. Ia makin mendesakkan pinggulnya ke selangkangan Bu Intan yang begitu terbuka.”Ooooghh Bu Intan aku juga mau keluar bu…oohhh enak banget bu…oohggg enaknya kontolku bu…,”

“Ooohhhggg sayang entot yang dalam sayang….tusuk yang dalam sayang…yahh masukin kontol panjangmu lebih dalam lagi sayang biar enak sayang oohgghhhhsshh..oogghh besarnya kontolmu Robby…ohhgg makin tegang sayang…oohgg kontolmu makin besar sayang….sayangku Robby tekan kontolmu lebih dalam sayang….oogghh masukin kontolmu makin dalam ke rahim ibu sayang…oohhh sayangku tekan kontolmu biar masuk rahim ibu sayang…ohhh yahh…oohh yah …oohh yahhh gituhh sayang…ohhhh sayangku…masukin rahimku sayang…oohhh sayang keluarin spermamu sayang…oogghh yahh sayang oohh masukin spermamu dalam rahim ibu sayang…oohhh tekan lebih dalam sayang biar spermamu masuk rahim ibu sayang…oohggg…oosshh yah sayangku…oohhh yahh sayang….oohhh keluarin manimu sayang…oohh sayang keluarin spermamu dalam rahimku sayang…oogghh sayang… ooohhssshhhss entotin lobang memek ibu sayang…oohhsshhh Robby sayang keluarin spermamu yang banyak dalam rahim ibu sayang..ohhh sayang keluarin spermamu yang banyak sayang…oohhggg Robby oohhh Robby sayang..keluarin spermamu yang banyak ke dalam rahim ibu sayang biar ibu hamil sayang…ooohhgggg sayangku Robby..ohhh sayangku Robby ibu pengen hamil oleh spermamu sayang…oohhh yah entotin terus memek ibu sayang…ooohhh Robby ibu pengen hamil oleh kontolmu sayang…oohhh keluarin spermamu yang banyak dalam rahim ibu sayang biar ibu hamil…ooohh ibu masih bisa hamil sayang…oohhh Robby sayang hamili ibu sayang…oohhh sayang entot ibu samapai hamil sayang…oohhh Robby hamili ibu sayang…kamu pengen ibu hamil kan sayang…ooohhhsssmmmhh kamu pengen ngenotin ibu sampai hamil kan sayang…oohhh …oohhh keluarin manimu yang banyak dalam rahimku sayang…ooohhh Robby sayang hamili ibu…aahhh hamili ibu sayang…entoti ibu samapai hamil…,”

Robby semakin liar menggenjot tubuh Bu Intan. Hayalnya benar-benar terpuaskan. Robby memang sering berhayal bisa ngentotin Bu Intan sampai ibu paruh baya itu hamil. Ia semakin menggoyangkan pinngulnya. Ujung kontolnya semakin gatal. Robby menusukkan kontolnya dengan tusukan yang dalam. Dan akhirnya ia merasa akan mengeluarkan spermanya.

“Ohhh Bu Intan aku mau keluar…ooooooooooooooooohhhhhhh sayangku Bu Intan…aaacchhh ooohhh Bu Intan aku keluar sayang….ohhh spermaku lagi banyak bu…oohhh Bu Intan kuhamili kau Bu…oohhh Bu Intan aku keluar…oohh Bu Intan ini spermaku sayang…ooooooooooooohhh ooooggghhhh sayang akan kubuntingin kau bu…oooooooooooooogghhh….,”Robby menekan kontolnya sedalam-dalamnya sambil mengerang.

Selangkangan mereka menempel begitu ketat. Gerakan-gerakan ritmis dan otomastis mengiringi menempelnya kedua pinggul mereka. Gerakan-gerakan ritmis itu menandakan kedua kelamin mereka sedang memompakan sperma masing-masing. Bu Intan begitu puas oleh persetubuhan itu. Tangannya dan kakainya mendekap kuat pinggul dan pantat Robby. Bu Intan sangat ingin kontol pemuda itu masuk makin dalam ke rahimnya. Dan Bu Intan merasakan kepala kontol anak muda itu memasuki rahimnya dan ia merasakan kontol yang besar dan panjang itu berdenyut-denyut. Bu Intan merasakan kontol itu mengganguk-angguk dalam lobang rahimnya menyemprotkan sperma yang begitu banyak memasuki rahimnya. Bu Intan tidak tahu mengapa ia begitu ingin dihamili oleh Robby.

Bu Intan mendesah setelah persetubuhan nikmat itu. Ia berbisik di telinga Robby, “Ohhh sayang, spermamu banyak banget masuk rahim ibu. Oh sayang ibu bisa hamil sayang…ooogghhh sayangku Robby, ibu pengen banget hamil oleh kontolmu ini sayang…,”

Nafas Robby menderu-deru. Persetubuhan dengan Bu Intan yang bertubuh montok semok dan merangsang itu betul-betul menimbulkan nikmat yang luar biasa. Dan kini nafasnya dan nafas Bu Intan bagai bersahutan-sahutan.

Robby mengangkat wajahnya, dan memandangi wajah wanita paruh baya itu. Lalu ia melumat bibir Bu Intan dan berbisk, “Aku juga pengen ibu hamil. Ohhgghhh Bu Intan, sejak pertama kali bertemu ibu, aku sudah pengen banget menghamilimu bu..,”desah Robby.

“Aku juga sayang. Sejak pertama kali jumpa sama kamu, ibu tahu kamu pengen ngentot sama ibu. Matamu yang sering curi pandang sama ibu membuat ibu tahu kamu pengen banget ngentotin ibu, dan ibu tahu kamu pengen mengahamili ibu…mmmmhhhh…,”Bu Intan membalas dengan mengecup bibir Robby.